Banjiha, Potret Apartemen Kumuh dan Kemiskinan Korea di Film Parasite

Kompas.com - 10/02/2020, 18:07 WIB
Seluruh set permukiman keluarga Kim dibangun sedemikian rupa sehingga dapat diisi dengan air untuk adegan banjir. CJ Enm Corporation, Barunson E&A All Rights ReservedSeluruh set permukiman keluarga Kim dibangun sedemikian rupa sehingga dapat diisi dengan air untuk adegan banjir.

SEOUL, KOMPAS.com - Academy Award ke-92 atau Oscar 2020 di Los Angeles mencetak sejarah baru. Untuk pertama kalinya, Parasite, sebuah film asal Korea Selatan atau Korsel memborong empat kategori sekaligus.

Film dengan plot penuh intrik ini menyabet kategori Best Picture dan Best Original Screenplay atau Skenario Asli Terbaik yang merupakan dua kategori bergengsi di Oscar 2020.

Namun meski ceritanya fiksi belaka, kehidupan dalam film merupakan realitas sosial yang memang terjadi di Negeri Gingseng.

Film tersebut bercerita tentang sebuah keluarga Gi Taek (Song Kang Ho) yang sangat miskin. Semua anggota keluarganya merupakan pengangguran.

Saking melaratnya, keluarga tersebut harus tinggal berdesakan di sebuah apartemen bawah tanah atau semi basement yang kecil dan gelap.

Baca juga: Film Parasite Borong 4 Piala Oscar 2020

Sementara di alur cerita lainnya, kehidupan kontras sebuah keluarga yang amat kaya yang tinggal di perumahan super elit dengan sang kepala keluarga adalah Park (Lee Sun Gyun).

Apartemen Gi Taek beserta istri dan dua anaknya ini digambarkan hidup serba susah, sehingga terpaksa tinggal di apartemen bawah tanah yang disebut banjiha.

Asal tahu saja, lantaran tak kuat menyewa properti yang layak, ribuan keluarga miskin di Korea Selatan harus hidup di banjiha yang kumuh dan gelap.

Dilansir dari BBC, Senin (10/2/2020), pada dasarnya banjiha merupakan tempat tinggal yang jauh dari kata layak dengan sedikit cahaya yang masuk. Bahkan saking minimnya cahaya, tanaman kecil sejenis succulent sulit untuk hidup.

Karena letaknya di basement, penghuni banjiha bisa mengintip suasana di luar apartemen dari jendela yang letaknya hampir di bawah gang sempit.

Baca juga: Profil Bong Joon Ho, Sutradara Parasite Peraih Oscar 2020

Saat musim panas datang, penghuninya akan merasa sangat sumpek karena kelembaban yang tinggi. Belum lagi jamur yang tumbuh sangat subur di dalam apartemen kumuh itu.

Soal kamar kecil, jangan ditanya. Air dan kotoran kerap menggenangi lantai. Sementara langit-langit di beberapa bagian tempat tinggal itu sangat rendah sehingga perlu merunduk agar kepala penghuni terhindar dari membentur langit-langit.

"Pertama kali saya pindah, saya mendapatkan memar karena tulang kering saya membentur di tangga dan goresan karena merentangkan tangan saya di dinding beton," kata Oh (31), salah seorang pekerja logistik yang menghuni banjiha.

Menurut Oh, saat ini dirinya sudah terbiasa dengan tempat tinggalnya itu.

"Saya sekarang sudah tahu letak dimana ada gundukan dan lampu berada," ucapnya.

Film Parasite yang disutradarai Bong Joon-ho mengisahkan tentang sisi lain kehidupan Korsel dimana masih terdapat jurang kesenjangan sosial yang sangat kontras.

Banjiha merupakan potret kerasnya kehidupan di kota-kota besar di Korsel. Keberadaan banjiha sendiri sudah cukup lama. Sejarah tempat tinggal di ruang-ruang kecil ini bisa ditarik saat perang Korea antara Korea Selatan dan Korea Utara.

Pada tahun 1968, tentara Korea Utara menyelinap masuk ke Seoul dalam misi membunuh Presiden Korea Selatan Park Chung-hee. Upaya pembunuhan itu gagal.

Lantaran kekhawatiran adanya serangan Korut, Pemerintah Korsel memperbaharui aturan, dimana semua bangunan apartemen bertingkat rendah yang baru dibangun harus memiliki ruang bawah tanah untuk difungsikan sebagai bunker saat keadaan darurat.

Baca juga: Parasite Film Asia Pertama Penerima Oscar Naskah Asli Terbaik

Namun, lama kelamaan seiring masa damai, bunker tersebut dialihkan pemilik apartemen untuk disewakan sebagai tempat tinggal murah. Meski awalnya menyewakan banjiha merupakan tindakan ilegal.

Tetapi karena permintaan hunian yang meningkat pesat serta krisis properti di tahun 1980-an, membuat kebutuhan papan semakin menipis di kota-kota besar, memaksa pemerintah melegalkan ruang bawah tanah bisa ditinggali.

Tahun 2018, PBB mencatat meskipun Korsel jadi negara dengan ekonomi terbesar di urutan ke-11 dunia, perumahan bagi warga miskin masih jadi masalah yang tak kunjung terselesaikan di negara itu.

Untuk pekerja di bawah usia 35 tahun, rasio kemampuan sewa terhadap pendapatan masih berkisar 50 persen.

Kondisi ini membuat banjiha jadi alternatif hunian terjangkau dengan sewa bulanan sekitar 540.000 won atau sekitar 453 dollar AS per bulannya. Sementara gaji rata-rata orang berusia 20-an tahun sekitar 2 juta won atau 1.679 dollar AS per bulan.

"Saya baik-baik saja tinggal di apartemen ini. Saya memilih tempat ini untuk menghemat uang dan bisa menabung lebih banyak," kata Oh.

"Di Korea, orang-orang berpikir penting memiliki rumah dan mobil yang bagus. Saya pikir memang banjiha itu potret kemiskinan. Mungkin ini sebabnya, dimana saya tinggal, itu menentukan siapa saya," kata Oh lagi.

Baca juga: Sutradara Parasite Bong Joon-ho: Korea Tampak Glamor tetapi Kaum Mudanya Putus Asa

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X