Soal Usulan Kenaikan Tarif Feri, YLKI Minta Konsumen Tak Diabaikan

Kompas.com - 10/02/2020, 19:27 WIB
Ketua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Jumat (16/11/2018). -KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAKetua Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Jumat (16/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga Yayasan Konsumen Indonesia (YLKI) meminta usulan kenaikan tarif angkutan penyeberangan atau fery tak mengabaikan konsumen.

"Yang terpenting kenaikan tarif masih mempertimbangkan sisi daya beli konsumen sebagai penumpang ferry," ujar Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi dalam siaran pers, Jakarta, Senin (10/2/2020).

Soal besaran dan formulasinya, YLKI mendorong adanya kajian terlebih dahulu sehingga nantinya tarif tak membebani pengguna jasa layanan penyeberangan.

Baca juga: RI Akan Impor Bawang Putih 103.000 Ton dari China

YLKI menilai hal ini penting karena penumpang ferry banyak dari kelas menengah bawah, khususnya di rute perintis.

"Selain itu, kenaikan tarif harus berbanding lurus dengan pelayanan. Jadi pengusaha angkutan ferry harus berkomitmen untuk meningkatkan pelayanannya," kata dia.

Sebelumnya, muncul usulan kenaikan tarif angkutan penyeberangan dari Gabungan Pengusaha Nasional Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (Gapasdap).

Baca juga: Bos Inter Milan Telepon Erick Thohir, Mau Beli 2 Juta Masker dari RI

Namun usulan itu ditolak oleh Kementerian Perhubungan.

Meski begitu YLKI menilai usulan kenaikan tarif angkutan penyeberangan sudah layak diusulkan. Sebab kenaikan tarif terakhir dilakukan pada 3 tahun yang silam.

Jika Kemenhub dan Kemenko Maritim tidak mau menaikkan tarif angkutan penyeberangan, maka YLKi menilai pemerintah perlu memberikan subsidi.

Hal ini dinilai penting agar industri layanan penyeberangan tetap bisa hidup.

Baca juga: Sri Mulyani Rombak Penyaluran BOS, Uang Dikirim ke Rekening Sekolah



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X