Benarkah Bisnis Telkomsel Lebih Menjanjikan ketimbang Telkom?

Kompas.com - 15/02/2020, 08:54 WIB
Ilustrasi BTS Telkomsel IstimewaIlustrasi BTS Telkomsel

Total pendapatannya memang belum sebesar Telkomsel. Namun dari 3 juta pelanggan dua tahun lalu kini Indihome sudah hampir tembus 9 juta pelanggan, meninggalkan First Media dan Indovision.

ARPU Telkomsel Turun Terus

Pendapatan seluler seperti dari Telkomsel ini memang masih dominan, tapi harga paket datanya akan turun terus. Sehingga walaupun jumlah pelanggannya naik terus, total pendapatan rata-rata per pengguna (Average Revenue Per User/ARPU) cenderung turun rata-rata sekitar 10 per tahun.

Karena harga per unitnya turun, maka total pendapatannya bakal turun terus. Apalagi bisnis ini belakangan ini terus dihajar oleh layanan platform perpesanan  bertarif murah, berbasiskan Apps. Salahsatunya adalah a dari WhatsApp Messenger yang bebas biaya percakapan.

Kompetisi mendorong tarif murah

Di Indonesia kini ada 6 operator seluler, padahal di negara lain rata-rata hanya 2-3 operator. Karena itu margin usaha seluler yang dulu di atas 60 persen akan turun terus, menjadi di bawah 40 persen. Bahkan di negara-negara tetangga sudah tinggal 5-10 persen.

Tapi trend harga rendah tarif telekomunikasi ini adalah trend globel. Telkomsel saat ini masih menikmati posisi premium.

Baca juga: Cerita Wamen BUMN Soal Layanan Telkom

Tapi, masuknya Garibaldi Thorir awal tahun lalu bersama Hutchinson ke dalam operator Tri akan membatasi ruang gerak Telkomsel untuk mempertahankan posisi dominannya. Tri bisa saja mengancam bisnis Telkomsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terganjal aturan registrasi ulang

Ini juga sangat membatasi pertumbuhan bisnis Telkomsel. Artinya, ruang untuk menambah pelanggan bagi usaha seluler makin sempit. Apalagi jasa seluler banyak dipakai untuk penyebaran hoaks, penipuan, dan kejahatan lainnya.

Telkomsel butuh menara Telkom

Seperti bunga anggrek yang ditanam di batang pohon kamboja tua, kalau inangnya dibunuh, bunga tersebut tak bisa berbunga lagi dan mati.

Saat ini jumlah tower Telkomsel terlalu sedikit dan jumlahnya di bawah 3.000. Sedangkan Telkom punya sekitar 16.000 tower yang disewakan pada berbagai operator termasuk Telkomsel.

Selama ini Telkom memberikan special price untuk layanan Telkomsel. Namun akan berbeda treatment-nya jika Telkomsel bukan lagi anak PT Telkom. Hal ini bisa membuat keuntungan PT Telkomsel akan tergerus.

Telkomsel butuh satelit dan serat optik Telkom

Indonesia adalah negara kepulauan. Artinya banyak daerah yang harus dijangkau layanan seluler yang di-backup oleh satelit, gelombang radio mikro dan serat optik.

Jika beli satelit sendiri, Telkomsel tentu akan mengeluarkan belanja modal ratusan triliun rupiah.

Demikan juga serat optik yang menghubungkan berbagai pulau dan tower itu, saat ini dimiliki oleh Telkom, bukan Telkomsel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Kurangi Pengangguran, Kemenaker Bentuk Inkubator Kewirausahaan dalam BLK Komunitas

Rilis
Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Ini Kunci Sukses Bos Radja Cendol, Sempat Hanya KKP hingga Punya Outlet di Hongkong

Smartpreneur
Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Mafia Tanah Berulah, Kementerian ATR/BPN: Kita Kejar Sampai Ujung Langit

Rilis
Squid Game dan Subway, Marketing Popular Culture

Squid Game dan Subway, Marketing Popular Culture

Work Smart
Krisis Energi Singapura Akibat Indonesia, Ini yang Jadi Penyebab

Krisis Energi Singapura Akibat Indonesia, Ini yang Jadi Penyebab

Whats New
IHSG Melemah Pada Sesi I Perdagangan, Asing Lepas ASII, BBCA, dan BUKA

IHSG Melemah Pada Sesi I Perdagangan, Asing Lepas ASII, BBCA, dan BUKA

Whats New
Penyaluran Kredit Baru Kuartal III Masih Tumbuh, Sektor Konstruksi dan Pertanian Naik Paling Tinggi

Penyaluran Kredit Baru Kuartal III Masih Tumbuh, Sektor Konstruksi dan Pertanian Naik Paling Tinggi

Rilis
Presiden Jokowi Targetkan RI Jadi Pusat Industri Halal Dunia pada 2024

Presiden Jokowi Targetkan RI Jadi Pusat Industri Halal Dunia pada 2024

Whats New
Menakar Prospek Harga Saham BBCA Hingga Akhir Tahun

Menakar Prospek Harga Saham BBCA Hingga Akhir Tahun

Whats New
Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Whats New
Tolak Kenaikan Cukai Rokok, Serikat Pekerja Bikin Petisi Online

Tolak Kenaikan Cukai Rokok, Serikat Pekerja Bikin Petisi Online

Whats New
Luhut Rayu Pejabat AS hingga Apple untuk Investasi ke RI

Luhut Rayu Pejabat AS hingga Apple untuk Investasi ke RI

Rilis
Sri Mulyani Ingatkan soal Prokes karena Pemerintah Sudah Gelontorkan Ratusan Triliun untuk Covid-19

Sri Mulyani Ingatkan soal Prokes karena Pemerintah Sudah Gelontorkan Ratusan Triliun untuk Covid-19

Whats New
Sampai 15 Oktober, Program PEN Terealisasi 57,5 Persen

Sampai 15 Oktober, Program PEN Terealisasi 57,5 Persen

Whats New
Syarat dan Cara Jadi Mitra GrabKios untuk Dapat Penghasilan Tambahan

Syarat dan Cara Jadi Mitra GrabKios untuk Dapat Penghasilan Tambahan

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.