Jebolnya Impor Elpiji 3 Kg hingga Virus Corona Disebut sebagai Biang Kerok Defisit Migas Januari

Kompas.com - 18/02/2020, 07:38 WIB
Petugas menata Tabung gas LPG berukuran 3 kg di agen gas Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat, Kamis (23/1/2020). Pemerintah ingin membatasi penyaluran dan penyesuaian harga elpiji 3 kg. KOMPAS.com/M ZAENUDDINPetugas menata Tabung gas LPG berukuran 3 kg di agen gas Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat, Kamis (23/1/2020). Pemerintah ingin membatasi penyaluran dan penyesuaian harga elpiji 3 kg.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) meleporkan, neraca dagang sektor migas mengalami defisit sebesar 1,18 miliar dollar AS pada Januari 2020.

Defisit terjadi akibat melonjaknya nilai impor migas sepanjang Januari 2020 sebesar 19,95 persen secara tahunan (year on year) menjadi 1,9 miliar dollar AS.

Tercatat, gas menjadi komoditas yang mengalami peningkatan tertinggi, yakni sebesar 107,8 persen yoy menjadi 369 juta dollar AS.

Baca juga: CORE: Neraca Dagang Indonesia Nomalnya Surplus...

Pengamat energi dari Energy Watch Mamit Setiawan mengatakan, hal tersebut diakibatkan jebolnya impor untuk elpiji 3 kilogram ( kg).

Realisasi impor gas untuk elpiji melon tersebut selalu lebih tinggi dibandingkan perhitungan pemerintah.

"Kita selalu jebol untuk sektor elpiji 3 kg mengingat saat ini elpiji 3 kg tidak ada batasan sama sekali, di mana semua orang bisa menggunakan," ujar dia kepada Kompas.com, Selasa (18/2/2020).

PT Pertamina (Persero) dinilai belum mampu memasok gas sesuai dengan angka kebutuhan nasional. Ini diakibatkan kilang yang belum optimal memproduksi elpiji.

"Jadi wajar jika impor kita terus meningkat sepanjang tahun. Program Jargas (jaringan gas) masih belum berjalan optimal," kata Mamit.

Baca juga: Neraca Dagang Defisit 1,33 Miliar Dollar AS, Kepala BPS Imbau RI Perlu Hati-hati

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X