Polemik Pakan Ikan Masih Mahal, Ini Kata Menteri KKP

Kompas.com - 18/02/2020, 18:32 WIB
Menteri KKP Edhy Prabowo saat meninjau Balai Perikanan Budidaya Air Tawar di Tatelu, Minahasa Utara, Sulut, Selasa (18/2/2020). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAMenteri KKP Edhy Prabowo saat meninjau Balai Perikanan Budidaya Air Tawar di Tatelu, Minahasa Utara, Sulut, Selasa (18/2/2020).

MINAHASA UTARA, KOMPAS.com - Mahalnya pakan ikan masih menjadi salah satu kendala dalam membangun industri perikanan budidaya di Indonesia.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Kelautan dan Perikanan ( KKP) Edhy Prabowo mengatakan saat ini pihaknya tengah mendorong salah satu pakan alternatif berbiaya murah, salah satunya maggot.

Maggot merupakan serangga Black Soldier Fly (BSF) pemakan bahan organik (sampah organik) dan mengubahnya menjadi protein tinggi untuk budidaya ikan.

"1 kilo ikan budidaya dihasilkan dengan 2 kilo pakan. Kalau pakai maggot, 1 kilo ikan hanya butuh 0,8 kilo maggot. Bila ini kita masifkan, maka akan lebih banyak penghematan," kata Edhy di Tatelu, Minahasa Utara, Selasa (18/2/2020).

Baca juga: Dulu Bitung Dikenal Pencuri Ikan, Sekarang Enggak Ada...

Tak hanya membuat harga pakan perikanan budidaya jadi lebih terjangkau, maggot mampu mengurangi sampah organik di lingkungan.

"Maggot bisa mengurangi sampah organik yang ada. Dari 7 ton sampah organik, kemudian akan menghasilkan 3,5 ton (maggot). Di samping sampah organik yang 7 ton itu hilang menjadi pupuk lagi, kebayang tidak?" jelasnya.

Sementara saat ini, Edhy mengaku telah memerintahkan seluruh balai budidaya untuk mengolah maggot dari limbah-limbah organik tersebut.

"Di sini (Balai Perikanan Budidaya Air Tawar di Tatelu) sedang melakukan itu juga. Jadi sudah saya perintahkan harus seluruh balai. Ini terobosan dari jawaban mahal dan sulitnya pakan ikan budidaya," pungkas Edhy.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X