Pasokan Onderdil Terganggu Gara-gara Virus Corona, Direktur Astra: Kalau Mau Beli Mobil, Sekarang...

Kompas.com - 19/02/2020, 17:04 WIB
Direktur PT Astra International Suparno Djasmin. KOMPAS.com/AMBARANIE NADIADirektur PT Astra International Suparno Djasmin.

TANGERANG, KOMPAS.com - Selama lebih dari sebulan penyebaran virus corona membuat sektor otomotif terdampak, terutama rantai pasok suku cadang.

Direktur Astra International (ASII) Suparno Djasmin mengakui kemunculan wabah virus corona cukup mempengaruhi penjualan.

Sembari tertawa dia pun mengajak yang ingin memiki mobil baru, secepatnya untuk melakukan pemesanan.

Baca juga: Gegara Corona, Pabrik Otomotif di Berbagai Negara Kekurangan Onderdil

Hal itu mengingat rantai pasok suku cadang dari China mungkin bakal terganggu karena beberapa pabrik di China tak beroperasi selama lebih dari dua pekan.

"Pelanggan dan dealernya harus dikasih tahu, kalau gara-gara virus corona ini menyebabkan suplai sparepart terganggu mungkin customer kalau mau beli mobil, harus sekarang, karena kita enggak tahu ini kapan selesainya," sebut Djasmin di Tangerang, Rabu (19/2/2020).

Sementara Direktur Marketing PT  Astra Daihatsu Motor Amelia Tjandra, mengaku saat ini pasokan suku cadang masih aman. Namun untuk ke depannya memag masih tanda tanya.

"Suplai sampai dengan Februari masih oke dan masih lancar, yang harus kita perhatikan asalah memastikan (pasokan aman) di bulan Maret dan April," jelas Amelia.

Baca juga: Dampak Virus Corona Ancam Industri Otomotif Dunia, Kok Bisa?

Menurut dia, jika pasokan suku cadang terganggu akibat produksi onderdil dari China melambat, maka pihaknya akan mengambil langkah antisipasi.

"Pengaruh (virus corona) memang enggak langsung, tapi mamang ada sebagian yang diambil dari China. Tapi kalau kedepannya China enggak produksi, bisa jadi akhir Maret atau April kita terpaksa nyari solusi vendor yang baru," sebutnya.

"Nanti vendornya itu, kan bukan langsung dari Astra-nya. Bisa jadi mereka ambil dari Hong Kong, kalau Taiwan tidak terlalu banyak, tapi tetap saja ada," tambah dia.

Adapun Direktur Marketing PT Toyota Astra Motor Anton Jimmi Suwandy mnyebut, saat stok suku cadang pihaknya masih mencukupi. Namun, untuk mengantisipasi kekurangan stok di bulan Maret dan April 2020, pihaknya berusaha meminta informasi terkait dengan kepastian rantai pasok dari prinsipal.

"Sampai sekarang memang belum ada perlambatan suplai (suku casang), saat ini masih oke. Tapi kita lagi minta informasi lebih detail dari prinsipal karena ada beberapa produk yang suplainya dari China," sebut Jimmi.

Namun demikian menurut dia, awal pekan ini perusahaan-perusahaan pemasok suku cadang sudah mulai beroperasi. Jimmi berharap perusahaan suku cadang bisa menggenjot dan mengejar ketertinggalan produksi mereka, karena penutupan operasional selama dua pekan sebelumnya.

"Kemarin pas tanggal 17 Februari 2020 mereka sudah mulai produksi lagi ya. Jadi kita minta mereka meningkatkan produksi karena selama dua minggu tidak produksi. Kami minta mereka untuk mengejar produksi untuk pasokan di bengkel," ucapnya

Baca juga: Ini Upaya Astra Genjot Penjualan di Tengah Lesunya Industri Otomotif

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X