IHSG Diprediksi Melemah Pekan Depan, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 22/02/2020, 16:14 WIB
Ilustrasi saham KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIIlustrasi saham

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG) diproyeksikan melemah pada pekan depan. IHSG diprediksi bergerak pada kisaran 5.750 hingga 5.960.

Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee menyatakan, penyebabnya adalah korban wabah virus corona kini mulai menunjukkan peningkatan. Ini khususnya terkait kasusu corona di luar China, contohnya Korea Selatan dan Jepang.

" Pasar saham dunia sempat bergerak positif setelah ada tanda awal kasus baru virus corona mengalami penurunan. Tetapi optimisme berakhir di akhir pekan setelah Global Times melaporkan bawah media yang dikelola Pemerintah China menyebutkan ada peningkatan tajam dalam kasus Covid-19 di sebuah rumah sakit di Beijing," kata Hans melalui keterangan tertulisnya, di Jakarta, Sabtu (22/2/2020).

Baca juga: Ada Sentimen-Sentimen ini, Bagaimana IHSG Pekan Depan?

Selain itu, di akhir pekan depan juga terdapat indikasi peningkatan kasus virus corona di China.

Pasalnya, Pemerintah China juga merilis ada lebih dari 800 kasus baru terjadi. Komisi Kesehatan Nasional China menyebutkan ada 74.576 kasus Covid-19 telah dikonfirmasi, jumlah yang meninggal mencapai 2.118 orang.

Tekanan pasar juga terjadi karena ada kekawatiran penyebaran virus corona di luar China. Korea Selatan telah melaporkan adanya 100 kasus baru.

Di Jepang sendiri dilaporkan lebih dari 80 orang dinyatakan positif terkena virus corona.

Hal ini sudah diperingatkan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) karena rendahnya kasus Covid-19 di luar China.

Baca juga: Meski Ekonomi Melambat, Rupiah dan IHSG Diproyeksi Tetap Menguat

Artinya, mungkin akan terjadi lonjakan di waktu yang akan datang. Penelitian terbaru menunjukkan virus corona lebih mudah menular daripada yang diperkirakan sebelumnya. Hal ini menimbulkan ketidakpastian ekonomi global.

"Pasar keuangan dunia kami perkirakan akan membaik ketika di temukan perlambatan penyebaran virus sebagai tanda awal teratasinya wabah corona," ujar Hans.

Dampak dari virus corona telah merambat ke raksasa teknologi Apple yang memperkirakan tidak akan mampu memenuhi proyeksi pendapatan kuartalannya.

Perlambatan produksi yang menyebakan turunnya pasokan iPhone global dan melemahnya permintaan di China akibat wabah virus corona menjadi alasan Apple.

Dampak ekonomi virus corona disampaikan juga oleh S&P Global Ratings yang mengatakan, perbankan China bisa mengalami kredit macet sebanyaknya 1,1 triliun dollar AS karena virus tersebut.

Baca juga: Virus Corona Masih Akan Membayangi IHSG Pekan Ini

Goldman Sachs mengatakan pasar keuangan dunia telah meremehkan potensi dampak dari wabah corona terhadap ekonomi dan bisnis.

"Hal ini mebuat kami memperkirakan adanya potensi terjadi risiko koreksi pada indeks dunia ke depannya," kata Hans.

Upaya stimulus telah pun sudah dilakukan berbagai otoritas. Bank sentral China (PBoC) melakukan penurunan suku bunga kredit tenor 1 tahun sebesar 10 basis point dan bunga kredit tenor 5 tahun sebesar 5 basis point.

Pengumuman ini sehari setelah bank sentral China menurunkan suku bunga tenor jangka menengah. PBoC juga mengumumkan bakal memberikan pendanaan jangka menengah sebesar 200 miliar yuan atau 29 miliar dollar AS kepada perbankan komersial.

Pun PBoc memangkas suku bunga utamanya sebesar 10 basis poin menjadi 3,15 persen.

Baca juga: Virus Corona Merebak, IHSG Diprediksi Bergerak Terbatas Pekan Ini

Sebelumnya, Menteri Keuangan China Liu Kun mengatakan, pemerintah China merencanakan pemotongan pajak dan akan meningkatkan belanja pemerintah untuk memberikan stimulus fiskal bagi perekonomian.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) juga telah menurunkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 4,75 persen untuk memberikan stimulus pada pasar.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X