Dalam Dua Hari, Indeks Saham AS Anjlok Gara-gara Corona

Kompas.com - 26/02/2020, 07:02 WIB
Ilustrasi bursa saham AS JOHN MOOREIlustrasi bursa saham AS
Penulis Mutia Fauzia
|

KOMPAS.com - Pasar saham Amerika Serikat kembali berguguran pada Selasa (26/2/2020). Dikutip dari CNN, secara berturut-turut Wall Street mencatatkan penurunan dalam dua hari perdagangan akibat berita mengenai persebaran virus corona membuat investor gelisah.

Indeks Dow Jones Industrial Average pada perdagangan Selasa ditutup merosot 879 poin atau lebih rendah 3,2 persen. Dengan demikian, dalam empat hari terakhir, indeks saham Dow Jones sudah merosot 2.267 poin. Adapun dalam titik terendah perdagangan Selasa indeks tertua di dunia itu sempat turun 963 poin.

Saat ini Dow Jones tercatat lebih rendah 8 persen dari titik tertingginya. Sementara indeks S&P 500 ditutup lebih rendah 3 persen atau turun 7 persen dibanding dengan titik tinggi terbarunya. Sedangkan Nasdaq Composite mencatatkan koreksi 2,8 persen di penutupan perdagangan.

Baca juga: [POPULER MONEY] Ahok Temukan Banyak Masalah di Pertamina | Gaji Rata-rata Pekerja RI

"Ini bukanlah awal dari pasar yang bearish namun bisa jadi memang awal dari sebuah koreksi," ujar Direktur Portofolio Strategy EP Wealth Advisors Adam Phillips.

"Virus corona terus menyebar dan penanganannya masih menjadi isu," sambung dia.

Namun demikian, dia menilai harga saham yang berguguran justru merupakan hal baik. Sebab artinya pasar akhirnya menetapkan harga sesuai dengan risiko yang ditimbulkan virus.

"Pasar saham seharusnya tidak berada di titik tertinggi sepanjang masa karena virus corona. Risiko terbesar adalah pendapatan perusahaan. Dan Anda mulai melihat banyak perusahaan yang mengakui dan membuat proyeksi pendapatan yang lebih rendah," kata Phillips.

Baca juga: Akankah Pemerintah Suntikan Rp 15 Triliun Demi Selamatkan Jiwasraya?

Ekonom pun mengkhawatirkan dampak ekonomi dari wabah virus, termasuk pengaruhnya terhadap rantai pasokan global dan perdagangan.

Seorang Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDS) mengatakan pembatasan perjalanan serta karantina sejauh ini terbukti berhasil di Amerika, tetapi CDS pada akhirnya memperkirakan jumlah pasien AS yang tertuliar virus corona akan meningkat.

Dalam sebuah pidato di sebuah konferensi Wakil Pimpinan Bank Sentral Amerika Serikat Federal Reserve Richard Clarida mengatakan bank sentral memantau dengan cermat penyebaran virus corona sekaligus dampak ekonominya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber CNN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X