Pemerintah Guyur Insentif Tangkal Corona, Defisit APBN Bakal Melebar

Kompas.com - 26/02/2020, 14:39 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Jakarta, Rabu (26/2/2020). KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Jakarta, Rabu (26/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui dengan stimulus paket insentif yang diguyur pemerintah pusat untuk mengantisipasi dampak virus corona, defisit APBN 2020 bakal lebih lebar dari target.

Adapun target defisit yang ditetapkan pemerintah tahun ini sebesar 1,76 persen.

"Jadi kalau ekonomi turun, penerimaan pajak lemah, kita memang harus siapkan diri untuk tingkatkan defisit. Kalau pemerintah ikut mengencangkan ikat pinggang, yang terjadi procyclical. Ekonomi lemah, pemerintah tetap mau potong semua belanja maka ekonomi nyungsep," kata Sri Mulyani di Jakarta, Selasa (26/2/2020).

Baca juga: Bisnis Agen Travel ke China Babak Belur karena Wabah Corona

Untuk tetap menjaga kinerja perekonomian yang melemah akibat ancaman virus corona ke perekonomian mulai terasa, pemerintah mengguyur anggaran sebesar Rp 10,3 triliun untuk stimulus.

Paket insentif tersebut ditujukan kepada industri pariwisata, baik dalam bentuk diskon tiket pesawat, insentif untuk maskapai dan travel agent yang menarik wisatawan asing hingga pemebebasan pajak hotel dan restoran.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu mengatakan defisit yang melebar pun bisa dibiayai dengan utang melalui penerbitan obligasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahun ini, pemerintah menargetkan pembiayaan utang sebesar Rp 351,85 triliun dalam APBN 2020.

"Defisit itu dibiayai dari pembiayaan. Hari ini kita bisa issue bond 30 tahun dengan suku bunga di bawah 3 persen. The good thing is the lowest interest rate. Tugas kami melakukan counter siklus ekonomi, itu yang kita lakukan," ujar Sri Mulyani.

"Dan tetap melakukan pengelolaan secara hati-hati dan prudent, namun tidak berarti kami tidak merespon kondisi ekonomi yang terus berubah," jelas dia.

Namun demikian, Sri Mulyani belum mengetahui sejauh mana defisit anggaran akan melebar. Menurut dia, pemerintah pun masih memiliki ruang untuk pelebaran defisit.

"Nanti dilihat, hitungannya kombinasi berbagai hal, tapi kita sudah antisipasi karena UU APBN 2020 defisit desain 1,76 persen cukup konservatif, tapi nanti kita akan liat roomnya masih sangat ada," ungkap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Gelontorkan Anggaran PEN Rp 305,50 Triliun untuk Penanganan Covid-19

Pemerintah Gelontorkan Anggaran PEN Rp 305,50 Triliun untuk Penanganan Covid-19

Whats New
Kabar Gembira, Sri Mulyani Bebaskan Pajak Sewa Toko di Pasar dan Mal hingga Oktober 2021

Kabar Gembira, Sri Mulyani Bebaskan Pajak Sewa Toko di Pasar dan Mal hingga Oktober 2021

Whats New
Cara TaniHub Group Menjaga Kualitas Pelayanan di Tengah Pandemi Covid-19

Cara TaniHub Group Menjaga Kualitas Pelayanan di Tengah Pandemi Covid-19

Rilis
Erick Thohir Rombak Jajaran Komisaris IFG

Erick Thohir Rombak Jajaran Komisaris IFG

Whats New
Sri Mulyani: Menjelaskan 4 Level PPKM ke Masyarakat Tidak Mudah

Sri Mulyani: Menjelaskan 4 Level PPKM ke Masyarakat Tidak Mudah

Whats New
[TREN LIFE HACK KOMPASIANA] Membuat Mainan dari Kardus Bekas | Tips Teknik Berjalan Mendaki dan Turun Gunung

[TREN LIFE HACK KOMPASIANA] Membuat Mainan dari Kardus Bekas | Tips Teknik Berjalan Mendaki dan Turun Gunung

Rilis
PPKM Level 4 Diperpanjang, Ini Syarat Naik KA Jarak Jauh dan KA Lokal

PPKM Level 4 Diperpanjang, Ini Syarat Naik KA Jarak Jauh dan KA Lokal

Whats New
PPKM Diperpanjang Lagi, Bioskop CGV Rambah Layanan Pesan Antar Makanan

PPKM Diperpanjang Lagi, Bioskop CGV Rambah Layanan Pesan Antar Makanan

Whats New
Beredar Foto Bilyet Giro Rp 2 Triliun Sumbangan Akidi Tio, Apa Itu?

Beredar Foto Bilyet Giro Rp 2 Triliun Sumbangan Akidi Tio, Apa Itu?

Whats New
Hingga Akhir Juni 2021, Dana yang Dihimpun Securities Crowdfunding Lebih dari Rp 290 Miliar

Hingga Akhir Juni 2021, Dana yang Dihimpun Securities Crowdfunding Lebih dari Rp 290 Miliar

Whats New
Masuk Daftar Fortune 500, Pertamina Ungguli Tesla hingga Repsol

Masuk Daftar Fortune 500, Pertamina Ungguli Tesla hingga Repsol

Rilis
Ciputra Tebar Dividen Rp 157 Miliar, Catat Tanggal Pembagiannya

Ciputra Tebar Dividen Rp 157 Miliar, Catat Tanggal Pembagiannya

Whats New
BCA Akan Stock Split, Analis: Investor Bermodal Kecil Lebih Mudah Beli Saham

BCA Akan Stock Split, Analis: Investor Bermodal Kecil Lebih Mudah Beli Saham

Whats New
Apa Itu Proyek Strategis Nasional?

Apa Itu Proyek Strategis Nasional?

Whats New
Menko Airlangga: Program Food Estate Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Petani

Menko Airlangga: Program Food Estate Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Petani

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X