Kompas.com - 28/02/2020, 10:15 WIB

KOMPAS.com - Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi mengatakan, pihaknya telah memetakan situasi ketahanan pangan wilayah.

Berdasarkan peta tersebut, diketahui terdapat 88 kabupaten di 956 kecamatan yang rentan rawan pangan.

“Ini dievaluasi setiap tahun, kami pantau penurunannya, dan kami siapkan program intervensi untuk mengentaskannya,” kata Agung, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Hal tersebut disampaikan Agung saat menghadiri Roundtable Ketahanan Pangan Nasional Berkelanjutan Menuju Indonesia Kuat dan Modern 2045, di Menara Kadin, Kamis (27/02/2020).

Baca juga: IPG Gandeng SEAMEO BIOTROP untuk Dukung Ketahanan Pangan

Agung menambahkan, terdapat tiga hal yang harus diperhatikan dalam menjaga ketahanan pangan.

“Tiga hal tersebut adalah ketersediaan pangan atau seberapa cukup pangan tersedia, keterjangkauan yaitu seberapa mampu pangan diakses, dan bagaimana pemanfaatan pangan,” kata Agung.

Tahun 2019, Global Food Security Index (GFSI) mencatat status ketahanan pangan Indonesia berada di peringkat 62.

Angka tersebut meningkat dari tahun 2016, yang berada di peringkat 71.

Baca juga: Kementan: Pesatnya Laju Konversi Lahan Ancam Ketahanan Pangan Nasional

Hal tersebut menunjukkan status ketahanan pangan Indonesia semakin baik.

Sementara itu, angka Prevalency of Undernourishment (PoU) atau prevalensi ketidakcukupan konsumsi pangan juga menurun.

“Artinya orang yang kurang cukup pangan di Indonesia turun dari 12,89 persen pada 2014 menjadi 7,66 persen pada 2019,” kata Agung.

Meski begitu Agung mengakui, ke depannya ketahanan pangan masih dihadapkan pada berbagai tantangan, baik dari supply maupun demand. Oleh karena itu, diperlukan integrasi lintas sektor.

Baca juga: Indonesia: Kesetaraan Jadi Salah Satu Kunci Pencapaian Ketahanan Pangan

“Kami harus menjamin 267 juta orang Indonesia tidak ada yang kelaparan. Ini arahan presiden melalui Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Saya yakin ini bukan pekerjaan mudah, tetapi harus diwujudkan bersama,” kata Agung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.