Di Meksiko, Pesawat Kepresidenan Dijual untuk Rawat Orang Miskin

Kompas.com - 01/03/2020, 10:35 WIB
Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador selalu bepergian dengan penerbangan komersial, bahkan duduk di kelas ekonomi (AFP/ALFREDO ESTRELLA) Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador selalu bepergian dengan penerbangan komersial, bahkan duduk di kelas ekonomi (AFP/ALFREDO ESTRELLA)

MEKSIKO, KOMPAS.com - Baru-baru ini, publik di Indonesia dihebohkan dengan isu pemerintah Jokowi membeli pesawat kepresidenan baru. Belakangan, pemerintah meluruskan, kalau sejauh ini tidak ada pengadaan pesawat kepresidenan baru, melainkan menyewa pesawat Garuda Boeing 777-300 ER untuk menghadiri KTT di Amerika Serikat (AS).

Di Meksiko, pesawat kepresidenan yang dipakai saat ini dinilai terlalu mewah sehingga pemerintah malah ingin segera menjualnya, ketimbang jadi transportasi resmi presiden.

Dilansir dari CNN, Minggu (1/2/2020), Presiden Andres Manuel Lopez Obrador menegaskan kalau dirinya tak membutuhkan pesawat tersebut dan memilih untuk menjual cepat. Pesawat kepresidenan itu merupakan peninggalan dari pendahulunya, Enrique Pena Nieto.

Lopez menggambarkan kalau pesawat itu sebagai simbol kemewahan pemerintah yang berlebihan. Dirinya selama ini dikenal lebih sering menggunakan penerbangan komersial untuk melakukan perjalanan dinasnya ke beberapa kota di Meksiko.

Baca juga: Garuda Enggan Komentari Istana Sewa Pesawat Kepresidenan

Sejak kampanye, Lopez yang menggambarkan dirinya sebagai pemimpin anti kemapapan ini sudah bersumpah untuk menjual pesawat mewah itu jika terpilih jadi presiden.

Menurutnya, daripada jadi pesawat dinas yang lebih sering banyak menganggur sejak pelantikannya pada Oktober 2018 lalu, lebih baik uang dari penjualan pesawat digunakan untuk membantu rakyat miskin di negaranya.

Pesawat kepresidenan milik Meksiko itu memang terbilang mewah. Dengan kapasitas penumpang 80 orang, pesawat itu memiliki kamar khusus "presidential suite" yang luas serta dilengkapi dengan kamar mandi pribadi yang mewah.

Meski begitu, pesawat itu belum juga laku terjual sejak dilego tahun lalu. Meksiko pernah berupaya menjualnya ke Kanada dan AS, namun upaya itu tak berhasil. Bahkan, pemerintah Meksiko pernah menawarkan pesawat kepresidenan kepada kedua negara itu agar ditukar dengan peralatan medis.

Baca juga: Istana Sewa Pesawat Garuda untuk Kunjungan Jokowi ke AS

Di sisi lain, terus menyimpan pesawat itu juga butuh biaya perawatan yang tinggi. Belakangan, lantaran sulit terjual, Lopez mengusulkan untuk mengundi dengan menjual tiket masing-masing seharga sekitar 27 dollar AS. Targetnya, pemerintah bisa menjual 6 juta tiket undian.

Pemenang undian itu akan jadi pemilik sah pesawat kepresidenan. Tiket undian itu dijual bersamaan dengan peringatan 158 tahun Perang Puebla yang jadi awal perjuangan kemerdekaan Meksiko atas Prancis.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X