Bawang Putih hingga Emas Melonjak, Inflasi Februari 0,28 Persen

Kompas.com - 02/03/2020, 12:35 WIB
Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Yunita Rusanti memaparkan inflasi bulan Februari 2020 di Jakarta, Senin (2/3/2020). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYADeputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Yunita Rusanti memaparkan inflasi bulan Februari 2020 di Jakarta, Senin (2/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi pada Februari 2020 sebesar 0,28 persen.

Dengan begitu, inflasi tahun kalender sebesar 0,66 persen dan inflasi tahunan (year on year/yoy) menjadi 2,98 persen.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Yunita Rusanti mengatakan, inflasi sebesar 0,28 persen pada Februari 2020 lebih rendah ketimbang inflasi Januari 2020 yang sebesar 0,39 persen.

 

Baca juga: BI Prediksi Inflasi Februari Lebih Rendah dari Januari

Namun bila dibandingkan dengan Februari 2019 (yoy), inflasi jauh lebih tinggi.

" Inflasi sekarang lebih tinggi karena pada Februari 2019 terjadi deflasi -0,08 persen," kata Yunita dalam konferensi pers di Gedung BPS, Jakarta, Senin (2/3/2020).

Yunita menuturkan, dari 99 kota IHK, 73 kota mengalami infkasi dan 17 kota mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Singang sebesar 1,21 persen, dan inflasi terendah terjadi di Parepare sebesar 0,02 persen.

"Untuk deflasi tertinggi terjadi di Tanjung Pandan -1,2 persen sedangkan deflasi terendah terjadi di Padangsidempuan -0,01 persen. Jadi sebetulnya relatif stabil," kata Yunita.

Baca juga: Cegah Gejolak Harga, Pemerintah Patok Inflasi Pangan hingga 5 Persen

Lebih lanjut dia menuturkan, berdasarkan kelompok pengeluaran, inflasi banyak disumbang oleh makanan minuman dan tembakau. Inflasi sebesar 0,95 persen dan memberikan andil sebesar 0,25 persen.

Adapun komoditas yang memberikan sumbangan inflasi adalah bawang putih sebesar 0,09 persen, cabai merah 0,06 persen, daging ayam ras dan jeruk masing-masing memberikan andil 0,02 persen.

"Beberapa komoditas juga memberikan sumbangan inflasi dengan andil 0,01 persen masing-masing adalah rokok filter, beras, minyak goreng, bawang bombay, kentang, dan cabai rawit," ujar Yunita.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X