Allianz Bukukan Total Dana Kelolaan Rp 40,18 Triliun

Kompas.com - 04/03/2020, 14:26 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan asuransi PT Asuransi Utama Allianz Indonesia membukukan total dana kelolaan atau Asset Under Management (AUM) sebesar Rp 40,18 triliun sepanjang 2019.

Total dana kelolaan ini naik 14 persen dibanding dengan tahun 2018 yakni Rp 35,33 triliun yang termasuk dana kelolaan Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) Alianz.

"Portofolio AUM Allianz Indonesia terdiri dari dana yang dikelola unit link sebesar 53 persen, asuransi jiwa dan kesehatan sebesar 25 persen dan DPLK sebesar 22 persen," kata Ni Made Daryanti, Chief Investment Officer Allianz Life Indonesia di Jakarta Selatan, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Asuransi Allianz Indonesia Layani Klaim Pengobatan Virus Corona

Allianz kini mengelola 60 fund dengan jenis fund yang dipilih pada tahun 2019 paling banyak adalah adalah SmartLink Equity Fund dengan dana kelolaan Rp 10,17 triliun.

Ada juga SmartLink Balanced Fund dengan dana kelolaan Rp 2,16 triliun dan SmartLink Fixed Income dengan Dana Kelolaan sebesar Rp 1,35 triliun.

Di tahun 2019, jumlah aset nasabah tertanggung bertambah 18,9 persen yakni sebanyak 9,49 juta nasabah dibanding tahun lalu senanyak 7,92 nasabah tertanggung.

Made mengatakan, di tahun 2019 ada beberapa sentimen yang mempengaruhi pasar, misalkan saja masalah geopolitik dan konflik dagang AS dan China yang membuat pasar tidak menentu.

Chief Marketing Officers Allianz Life Indonesia Karin Zulkarnaen mengatakan meskipun saat ini sentimen virus corona menghantam pasar dan berdampak pada perlambatan berbagai keputusan bisnis, Allianz menargetkan pertumbuhan tahun ini double digit.

"Market untuk Allianz, double digit growth. Kita mau berkembang lebih pesat daripada market growth. Kita selalu melihat adaptasi strategi terbaru salah satunya adalah melalui agency rekrutment," kata Karin.

Karin juga menyebut tahun ini Allianz tak hanya fokus pada pertumbuhan premi saja, tapi juga akan fokus untuk meningkatkan jumlah pemilik polis.

"Jadi jumlah pertanggung dan customer akan kita tingkatkan lagi," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

Whats New
DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

Whats New
Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Whats New
Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Whats New
Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Work Smart
Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Whats New
Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Whats New
Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Work Smart
Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Whats New
Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Whats New
Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

Rilis
Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Whats New
Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Whats New
Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X