Kompas.com - 04/03/2020, 18:44 WIB
Ilustrasi uang elektronik dan alternatif sarana kanal bayar KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIIlustrasi uang elektronik dan alternatif sarana kanal bayar

JAKARTA, KOMPAS.com - Transaksi uang elektronik berbasis kartu yang diterbitkan perbankan masih terus mengalami peningkatan di tengah maraknya uang elektronik berbasis server milik fintech saat ini.

Bank yakin transaksi uang elektronik chip masih akan terus bertumbuh sejalan dengan upaya memperluas penerimaan transaksi.

PT Bank Mandiri Tbk misalnya mencatatkan transaksi kartu e-money mencapai 100 juta per Januari 2020 dengan sales volume hampir Rp 1,5 triliun. Transaksi tersebut meningkat 5 persen secara tahunan atau year on year (yoy).

Baca juga: BI: Transaksi Uang Elektronik Melonjak 268 Persen

Senior Vice President Transaction Banking and Retail Sales Bank Mandiri Thomas Wahyudi mengatakan, sebagian besar transaksi e-money pada sektor transportasi.

Ke depan, uang elektronik chip ini akan difokuskan untuk transaksi pada lokasi yang membutuhkan pembayaran bersifat time sensitive atau pembayaran harus dilakukan secara cepat dan tidak membutuhkan sinyal seperti basement atau gedung-gedung.

"Selain itu, Bank Mandiri juga fokus untuk meningkatkan kemudahan top up e-money secara online melalui kerja sama dengan uang elektronik LinkAja dan berbagai merchant online seperti Tokopedia, Shopee, Bukalapak dan Blibli yang telah berjalan," kata Thomas pada Kontan.co.id, Rabu (4/3/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahun ini, Bank Mandiri menargetkan transaksi e-money bisa tumbuh sekitar 10 sampai 20 persen. Sementara pada tahun 2019, transaksinya tercatat sebesar 1,2 miliar dengan sales volume Rp 16 triliun atau tumbuh 20 persen lebih secara tahunan.

Baca juga: Penyedia Uang Elektronik Wajib Pakai QRIS, Ini Komentar OVO

Sekitar 90 persen transaksi transaksi e-money tahun lalu masih bersumber dari pembayaran di sektor transportasi tahun lalu.

Namun, tahun ini transaksinya juga akan didorong pada sektor retail guna mencapai target yang sudah dipasang. Thomas bilang, transaksi di sektor retail sudah mulai naik pada Januari 2020.

Saat ini jumlah kartu e-money yang sudah beredar di seluruh Indonesia sudah mencapai 21 juta. Sampai akhir tahun ditargetkan bisa bertambah 4 juta- 5 juta kartu beredar baru.

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) juga mencatatkan pertumbuhan transaksi uang elektronik kartu. VP E-channel PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) Fajar Kusuma Nugraha mengatakan, sales volume transaksi TapCash per Februari 2020 meningkat 44,91 persen (yoy).

"BNI terus melakukan ekspansi akseptasi untuk meningkatkan transaksi dan sales volume TapCash dengan melibatkan seluruh outlet BNI untuk menggarap potensi non tunai di masing-masing wilayah," kata Fajar.

Baca juga: Penggunaan Uang Elektronik Melonjak 241,2 Persen

Baca Juga: Perbankan masih percaya diri target kredit tercapai di tengah wabah virus corona

Penggunaan TapCash saat ini masih didominasi oleh transaksi di sektor transportasi dengan porsi 47,24 persen.

Namun, Fajar bilang, BNI telah memperluas area penggunaan TapCash ke segmen bisnis lain seperti ritel, perparkiran,wisata dan perkantoran serta perumahan.

Fajar melihat prospek uang elektronik kartu tahun ini masih menjanjikan karena memberikan kemudahan pembayaran.

Menurutnya, dalam dua atau tiga tahun ke depan, uang elektronik masih akan jadi pilihan masyarakat dalam bertransaksi.

Tahun ini, BNI menargetkan sales volume transaksi TapCash bisa tumbuh 52 persen. Tahun 2019, transaksi TapCash tumbuh sekitar 6 persen menjadi 55 juta.

Hanya saja saja tidak dirinci total sales volumenya. (Dina Mirayanti Hutauruk)

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Transaksi uang elektronik berbasis kartu milik bank masih menanjak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.