Pertimbangkan Ini Jika Ingin Raih Cuan Di Tengah Wabah Corona

Kompas.com - 05/03/2020, 07:33 WIB
Ilustrasi investasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi investasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Investasi di tengah ketidakpastian global tentu sangat berisiko. Hal ini umumnya terjadi di pasar modal yang rentan dengan sentimen.

Ada banyak investor yang cenderung memindahkan asetnya dari aset berisiko ke aset aman.

Untuk mengantisipasi kondisi yang tidak diinginkan, ada beberapa cara yang bisa dilakukan investor agar investasinya tetap cuan.

Budi Hikmat, Director for Investment Strategy PT Bahana TCW Investment Management mengatakan, berdasarkan pengalaman melintasi berbagai krisis, kondisi saat ini nampak berbeda bila dibanding menjelang krisis 2008.

Baca juga: Virus Corona Tak Pupuskan Niat Raja dan Ratu Belanda ke Danau Toba Maret Ini

Saat itu, sikap terbaik adalah menahan ketamakan (controlling the greed) karena valuasi saham sudah terlalu tinggi dan jauh melebihi acuan normatif pertumbuhan GDP nominal.

"Saat ini, kita perlu mengelola rasa takut (managing fear). Masih ada asset investasi yang menarik terutama SBN yang justru menjadi prasyarat peluang cuan saham,” kata Budi, Rabu (4/3/2020)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Budi juga mengatakan, ketepatan membaca angka dan analisa oleh investor sangat penting untuk menentukan sikap terutama mengantisipasi peluang cuan ketika terjadi krisis.

"Kendati valuasi dianggap sudah murah, investor tetap perlu berhati-hati terhadap adanya potensi koreksi harga saham, sehingga sikap menunggu menjadi lebih tepat,” ujarnya.

Sementara itu, Victoria Christa selaku Brand Communications Manager perusahaan investasi PT Takjub Teknologi Indonesia (Ajaib) mengatakan, ada dua hal yang bisa dilakukan oleh investor untuk menyelamatkan asetnya, antara lain switching ke reksa dana pendapatan tetap (RDPT), reksa dana pasar uang (RDPU) dan investasi emas.

"Bagi mereka yang tidak siap dengan perubahan nilai drastis di reksa dana saham, kami menyarankan untuk mengalihkan dana investasi ke dua instrumen ini. Apalagi mengingat bahwa obligasi sedang naik daun," kata Victoria kepada Kompas.com.

Ia mencontohkan, dalam penawaran lelang SUN yang mencapai titik tertinggi yakni Rp 127 triliun pada Februari ini, dibanding rekor sebelumnya di Januari Rp 96,9 triliun.

Top Up Reksa Dana Saham

Selanjutnya, investor bisa menggunakan metode value-averaging. Ketika pasar saham jatuh, nasabah dianjurkan untuk melakukan top-up pada reksa dana saham (RDS) mereka.

Fungsinya agar portofolio RDS mengalami keseimbangan. Karena mereka yang top-up sebelum pasar jatuh, bisa dikatakan membeli RDS dengan harga lebih mahal.

"Kalau sekarang pasar jatuh, bisa dikatakan RDS sedang didiskon dan menjadi kesempatan baik bagi mereka untuk top-up lagi. Hanya saja, tidak semua orang cocok dengan metode ini. Maka, metode ini hanya disarankan pada nasabah yang memiliki profil risiko lebih agresif," tegasnya.

Victoria mengungkapkan untuk potensi cuan ditengah dampak ekonomi dari wabah COVID-19 sangat sulit. Tapi, ada tips memilih investasi agar portofolio investor tetap bisa bertumbuh meski di tengah situasi yang tidak pasti.

"Kalau melihat angka negatif/minus malah membuat investor resah dan tidak bisa tidur nyenyak, lebih baik investor melakukan diversifikasi antar aset kelas yang risikonya sedang hingga rendah. Misalnya lewat RDPT, RDPU, dan emas," jelasnya.

Investor yang rela melihat angka minus dalam jangka waktu yang lumayan panjang beberapa bulan, bahkan tahun, sangat baik untuk masuk ke saham atau RDS.

"Bagi yang mau investasi saham, tipsnya, diversifikasi dana ke sektor-sektor yang senantiasa dibutuhkan orang, seperti banking, consumer goods, dan infrastruktur," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.