Virus Corona Berdampak ke Kredit Bermasalah? Ini Penjelasan Bank

Kompas.com - 05/03/2020, 12:24 WIB
Konferensi pers usai pemerintah dan perbankan besar Tanah Air melakukan rapat koordinasi di Gedung OJK, Jakarta, Kamis (5/3/2020). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAKonferensi pers usai pemerintah dan perbankan besar Tanah Air melakukan rapat koordinasi di Gedung OJK, Jakarta, Kamis (5/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Rasio kredit macet (Non Performing Loan/NPL) bank-bank besar berpotensi naik akibat mewabahnya virus corona yang menampar beberapa sektor, utamanya sektor pariwisata.

Menanggapi hal itu, sejumlah bank besar buka suara. Presiden Direktur PT Bank CIMB Niaga Tbk Tigor M Siahaan mengatakan, wabah virus corona memang menjadi tantangan tersendiri untuk perbankan.

Dia mengakui, beberapa sektor pasti terpengaruh virus mematikan itu.

Baca juga: Terdampak Corona, Ekonomi China Bisa Tumbuh Negatif sejak 1970an

"Kita terus memantau karena ada beberapa yang pasti terpengaruh. Tapi ini terbelah-belah (ada yang terpengaruh dan ada yang tidak). Tapi untuk sementara waktu memang bukan sesuatu yang sangat deep," kata Tigor di Kompleks Perkantoran Bank Indonesia (BI), Jakarta, Kamis (5/3/2020).

Kendati demikian, dia bersyukur pemerintah termasuk BI, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, dan Kementerian Keuangan telah menggulirkan kebijakan moneter dan fiskal untuk menstimulus pertumbuhan ekonomi.

Hal itu, dia bilang, akan berpengaruh baik bagi rasio kredit macet.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun kebijakan yang digulirkan, antara lain pelonggaran suku bunga BI 7 Days Reverse Repo Rate (BI-7DRRR) ke level 4,75 persen dan penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) valuta asing (valas).

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pun telah merelaksasi pengaturan penilaian kualitas aset kredit dengan plafon hingga Rp 10 miliar dan relaksasi pengaturan restrukturisasi kredit.

Baca juga: Isu Pelemahan Ekonomi Masih Berpeluang Tekan Pergerakan Rupiah

Artinya, untuk setahun ke depan, OJK hanya mengacu pada 1 pilar kolektabilitas bank, yang sebelumnya terdapat 3 pilar.

"Kita terus mengantisipasi, dan sekarang pemerintah telah memberikan pelonggaran ke nasabah kami. Jadi memang ini ada shock, tapi recovery-nya ada," ucap Tigor.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X