Pemerintah Larang Wisatawan dari 4 Negara, Pendapatan Bakal Maskapai Terganggu

Kompas.com - 06/03/2020, 17:42 WIB
Pesawat Garuda Indonesia Doumen humas Kementerian PariwisataPesawat Garuda Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah memutuskan untuk melarang kedatangan wisatawan baik yang tiba maupun transit, dari beberapa kota di Iran, Italia, dan Korea Selatan. Hal ini dilakukan menyusul perkembangan kasus penyebaran virus corona atau Covid-19 di ketiga negara tersebut.

Pengamat penerbangan Arista Atmadjati mengatakan, keputusan ini dinilai akan mengoreksi target pendapatan maskapai yang melayani rute-rute tersebut.

Pasalnya, pemerintah sebelumnya sudah menutup seluruh rute penerbangan dari dan ke China.

"Untuk secara umum turisme dan maskapai, (pelarangan) cukup mengganggu target revenue airline 2020," katanya kepada Kompas.com, Jumat (6/3/2020).

Baca juga: Pendatang dari 4 Negara Ini Dilarang Masuk Indonesia

Arista menjelaskan, jumlah wisatawan yang berangkat atau datang secara langsung dari Iran dan Italia tidak terlalu signifikan.

Berbeda dengan Korea Selatan yang tercatat sebagai salah satu negara utama asal kedatangan wisatawan.

"Dari Korea lumayan ngaruh, turis masuk ke target ke revenue airline 2020," katanya.

Mengutip data Badan Pusat Statistik, wisatawan mancanegara yang berasal dari Korea Selatan pada Januari 2020 mencapai 33.600 orang. Dari jumlah itu 27.300 di antaranya datang dengan menggunakan pesawat.

Lebih lanjut, Arista menilai Garuda Indonesia akan menjadi salah satu maskapai yang mengalami kerugian signifikan.

Baca juga: Imbas Virus Corona, Lufthansa Batalkan 7.100 Penerbangan

Pasalnya, maskapai plat merah ini melayani 14 rute penerbangan ke Korea Selatan setiap pekan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X