Pemerintah: Keuntungan Investasi Sukuk Ritel Tak Tergerus Virus Corona

Kompas.com - 07/03/2020, 19:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Pembiayaan Syariah Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, Dwi Irianti Hadiningdyah menjamin keuntungan dan keamanan memilih instrumen investasi Surat Berharga Negara (SBN) syariah atau sukuk ritel.

Terutama saat perekonomian global tertekan oleh mewabahnya virus corona (Covid-19), SBN dinilai tidak terpengaruh signifikan.

"Penjualan sukuk ritel nggak ada pengaruhnya (dampak dari virus corona) sih. Harusnya pengaruhnya positif karena orang yang tadinya spending untuk keluar traveling, karena nggak bisa travelling harusnya dibelikan ke sukuk ritel ini," katanya ditemui di Jakarta, Sabtu (7/3/2020).

Baca juga: Pemerintah Lelang Sukuk Negara Rp 7 Triliun Pekan Depan

Berbeda dengan instrumen saham yang tahun ini pergerakan Indeks Harga Saham Gabungannya (IHSG) alami pelemahan alias anjlok sebesar 12,72 persen year to date (1 Januari hingga 6 Maret 2020).

"Tapi kalau yang dari sukuk kita terbitkan melalui lelang impact-nya banyak orang invest di sukuk kita karena paling aman. Sekarang saham kan drop, kemudian banyak investasi sekitar Rp 70 triliun default," ujarnya.

Sementara itu, pemerintah menargetkan hasil penjualan Sukuk Ritel seri SR012 sebesar Rp 8 triliun. Hingga hari ini, Dwi menyebut, penjualan SR012 mencapai Rp 3 triliun lebih.

"Kalau target tidak sebesar yang offline karena ini adalah sukuk ritel dengan platform online yang pertama sehingga kita mem-benchmark dari hasil penerbitan ORI yang sebelumnya pakai online yang tradeable sekitar Rp 8 triliun. Sampai saat ini sudah di atas Rp 3 triliun," katanya.

Baca juga: Mau Beli Sukuk SR012, Beli Secara Online di Sini

Pemerintah menawarkan seri terbaru Sukuk Ritel SR012 kepada masyarakat. Produk ini ditawarkan mulai 24 Februari hingga 18 Maret 2020.

SR012 menawarkan lima manfaat bagi para investor yaitu, aman karena dijamin oleh pemerintah, mudah diakses secara online, menarik dengan imbalan tetap 6,30 persen per tahun.

Selain itu harga yang ditawarkan terjangkau mulai dari Rp 1 juta, dan dapat diperdagangkan di pasar sekunder.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Apa Itu Impor: Pengertian, Tujuan, Manfaat, dan Jenisnya

Mengenal Apa Itu Impor: Pengertian, Tujuan, Manfaat, dan Jenisnya

Earn Smart
Cara Mengambil Uang di ATM BCA dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Cara Mengambil Uang di ATM BCA dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Spend Smart
Pemerintah Tetapkan Bunga KUR Super Mikro jadi 3 Persen

Pemerintah Tetapkan Bunga KUR Super Mikro jadi 3 Persen

Whats New
Kemenhub Sebut Penetapan Tarif Ojol Akan Dialihkan ke Gubernur

Kemenhub Sebut Penetapan Tarif Ojol Akan Dialihkan ke Gubernur

Whats New
Bos Sampoerna Sebut Perusahaan Besar Perlu Melakukan Inovasi Disruptif

Bos Sampoerna Sebut Perusahaan Besar Perlu Melakukan Inovasi Disruptif

Rilis
Luhut: Jika Kurs Rupiah Tembus Rp 16.000, Bukan karena Ekonomi RI Enggak Bagus

Luhut: Jika Kurs Rupiah Tembus Rp 16.000, Bukan karena Ekonomi RI Enggak Bagus

Whats New
Kalah Gugatan soal Nikel di WTO, Indonesia Akan Terus Jalankan Hilirisasi

Kalah Gugatan soal Nikel di WTO, Indonesia Akan Terus Jalankan Hilirisasi

Whats New
Tekan Emisi Karbon, BCA Tanam 1.000 Bibit Pohon Durian di Gunung Sasak

Tekan Emisi Karbon, BCA Tanam 1.000 Bibit Pohon Durian di Gunung Sasak

Whats New
Maksimalkan Penggunaan Produk Dalam Negeri, Kemenperin Permudah Aturan Verifikasi TKDN

Maksimalkan Penggunaan Produk Dalam Negeri, Kemenperin Permudah Aturan Verifikasi TKDN

Whats New
Petakan Masalah Pangan di RI, BPS Akan Lakukan Sensus Pertanian pada 2023

Petakan Masalah Pangan di RI, BPS Akan Lakukan Sensus Pertanian pada 2023

Whats New
Bersertifikasi TKDN, UMK Diharapkan Tak Lagi Jual Produk Impor

Bersertifikasi TKDN, UMK Diharapkan Tak Lagi Jual Produk Impor

Whats New
Ombudsman RI: Kementan Dinyatakan Lakukan Maladministrasi Terkait Pendataan Kartu Tani untuk Penerima Pupuk Bersubsidi

Ombudsman RI: Kementan Dinyatakan Lakukan Maladministrasi Terkait Pendataan Kartu Tani untuk Penerima Pupuk Bersubsidi

Whats New
Diminta Mundur, Karyawan Jiwasraya Tuntut Hak Dipenuhi

Diminta Mundur, Karyawan Jiwasraya Tuntut Hak Dipenuhi

Whats New
BPJS Orang Kaya Tidak Dibedakan, Begini Penjelasan Menkes

BPJS Orang Kaya Tidak Dibedakan, Begini Penjelasan Menkes

Whats New
PMI Program IJEPA Akan Dapat Pelatihan Bahasa Jepang

PMI Program IJEPA Akan Dapat Pelatihan Bahasa Jepang

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.