Perdagangan Sesi I, IHSG dan Rupiah Kompak Bangkit

Kompas.com - 10/03/2020, 12:34 WIB
Ilustrasi bursa thikstockIlustrasi bursa

Indeks Nikkei Jepang mengalami koreksi sejak pembukaan pagi tadi dan naik 0,16 persen dan indeks Shanghai Composite Index juga mengalami koreksi atau naik 0,62 persen.

Sektor perbankan dan consumer goods terpantau menghijau seluruhnya sampai siang ini. Sementara properti, resources dan konstruksi masih fluktuatif.

Baca juga: IHSG Jeblok ke Level Terendah Sejak 2016, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Kepala riset MNC Securities Edwin Sebayang mengatakan IHSG berpeluang melanjutkan kejatuhannya ditengah secara valuasi sudah semakin attractive.

"Kami merekomendasikan sangat selektif jika investor ingin melakukan Buy on Weakness maka dapat fokus atas saham dari Sektor Logam Emas, Bank, Telko dan Konsumer dalam perdagangan hari ini," kata Edwin.

Edwin mengatakan, kekhawatiran investor terhadap penyebaran virus Covid-19 semakin tinggi.

Selain itu, harga minyak AS mencatatkan rekor terburuk sejak krisis 2008 yakni turun 27,51 persen di level 30,15 dollar AS per barrel semalam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini tentunya berpotensi menjadi faktor negatif bagi IHSG dalam perdagangan Selasa ini.

Baca juga: Harga Minyak Dunia Diprediksi Akan Tetap Rendah, Ini Sebabnya

Disamping itu, turunnya US Treasury Yield Tenor 10 tahun sebesar 20,89 persen berada pada level 0,559 persen dan EIDO yang turun tajam sebesar 8,88 persen semalam berpotensi mendorong kejatuhan kembali IHSG hari ini.

Lebih lanjut, kejatuhan cukup tajam harga sejumlah komoditas, seperti CPO sebesar 4,59 persen, Nikel 1,81 persen, Timah 0,21 persen serta batu bara 1,14 persen membuat saham diproyeksikan akan mengerek jatuh saham-saham Asia.

"Jatuhnya bursa Asia pada selasa pagi berpotensi mendorong IHSG turun dalam perdagangan Selasa ini," ujarnya.

Edwin memproyeksikan IHSG hari ini akan bergerak pada level 5.010 sampai dengan level 5.166.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

Whats New
Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Whats New
Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Rilis
Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Rilis
Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Whats New
13 Sektor Industri Minta Jatah Gas Subsidi

13 Sektor Industri Minta Jatah Gas Subsidi

Whats New
RUU Perlindungan Data Pribadi dan Monetisasi Jejak Digital Pengguna

RUU Perlindungan Data Pribadi dan Monetisasi Jejak Digital Pengguna

Whats New
Asrama Haji Pondok Gede Disulap Jadi Lokasi Perawatan Pasien Covid-19

Asrama Haji Pondok Gede Disulap Jadi Lokasi Perawatan Pasien Covid-19

Whats New
Sandiaga Uno Minta Pembangunan Borobudur Highland Dipercepat

Sandiaga Uno Minta Pembangunan Borobudur Highland Dipercepat

Whats New
Menko Luhut Sebut Pemerintah akan Terus Dukung Proyek Investasi Kawasan IWIP

Menko Luhut Sebut Pemerintah akan Terus Dukung Proyek Investasi Kawasan IWIP

Rilis
Akan Segera Meluncur, Ini Nama Bank Digital Keluaran BCA

Akan Segera Meluncur, Ini Nama Bank Digital Keluaran BCA

Whats New
Kemenperin: Tidak Ada Kelangkaan Tabung Oksigen

Kemenperin: Tidak Ada Kelangkaan Tabung Oksigen

Whats New
Tak Mampu Digaji, 637 Guru di Daerah TIdak Diusulkan untuk Penetapan NIK PPPK

Tak Mampu Digaji, 637 Guru di Daerah TIdak Diusulkan untuk Penetapan NIK PPPK

Whats New
Kasus Covid-19 Melonjak, Penjualan Sepeda Motor Diprediksi Bakal Kena Imbas

Kasus Covid-19 Melonjak, Penjualan Sepeda Motor Diprediksi Bakal Kena Imbas

Whats New
Berapa Biaya yang Dibutuhkan Pemerintah Jika Jakarta Lockdown?

Berapa Biaya yang Dibutuhkan Pemerintah Jika Jakarta Lockdown?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X