Dampak Virus Corona, BI Hitung Ulang Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI

Kompas.com - 11/03/2020, 14:50 WIB
Ilustrasi Bank Indonesia (BI). SHUTTERSTOCKIlustrasi Bank Indonesia (BI).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia ( BI) berencana mengoreksi proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020.

Koreksi ini dipengaruhi oleh perang dagang serta adanya virus corona (Covid-19) yang masih mewabah ke sejumlah negara.

"Tapi dengan merebaknya Covid di belahan negara maju, we are calculate again, we are in the process calculate again, dan kita akan umumkan di RDG bulanan, hari kedua bulanan, mungkin akan lebih rendah dari itu, sebab dampaknya lebih luas dari yang kita perkirakan," kata Gubernur BI Perry Warjiyo Jakarta, Rabu (11/3/2020).

Baca juga: BI Revisi Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2020 Akibat Corona

Sebelumnya, BI sempat mengoreksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini sebesar 5,0-5,4 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

"Pertumbuhan ekonomi kita memang ini harus dilihat. Memang begitu trade war berdampak triwulan IV kemarin memang di bawah 5 persen, yakni 4,97 persen. Kita harus kalkulasi lagi dampak Covid," ujar Perry.

"Bulan lalu kami hitung bulan lalu saat RDG dengan pola V shape, triwulan I 4,9, triwulan II 5, triwulan III 5,1, triwulan IV 5,2 persen. Jadi, secara keseluruhan masih bisa 5,1 persen tahun ini," lanjut Perry.

Bank Indonesia saat Rapat Dewan Gubernur (RDG) yang berlangsung 19-20 Februari 2020 lalu, merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 jadi lebih rendah dibandingkan perkiraan semula.

Baca juga: Rupiah Loyo Lagi Terdorong Sentimen Koreksi Pertumbuhan Ekonomi

Perry menyebutkan, proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020, sebesar 5-5,4 persen, lebih kecil dari perkiraan semula yakni 5,1-5,5 persen.

Walaupun demikian, Perry mengatakan BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan meningkat pada 2021 menjadi 5,2-5,6 persen.

Untuk itu, Perry menyatakan bank sentral akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X