Hutama Karya Berlakukan WFH, Proyek Tol Trans Sumatera Jalan Terus

Kompas.com - 18/03/2020, 16:29 WIB
Foto aerial proyek pembangunan Tol Trans Sumatera ruas Kapal Betung (Kayu Agung - Palembang - Betung) seksi II (Jakabaring-Musilandas) di Desa Pegayut, Pemulutan, Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, Kamis (16/1/2020). Pembangunan Tol Kapal Betung dengan panjang 111,69 km saat ini terus dikebut agar dapat beroperasi pada tahun 2020. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIFoto aerial proyek pembangunan Tol Trans Sumatera ruas Kapal Betung (Kayu Agung - Palembang - Betung) seksi II (Jakabaring-Musilandas) di Desa Pegayut, Pemulutan, Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, Kamis (16/1/2020). Pembangunan Tol Kapal Betung dengan panjang 111,69 km saat ini terus dikebut agar dapat beroperasi pada tahun 2020.

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk mengatasi virus corona (Covid-19) yang tengah merebak di Indonesia, Presiden Joko Widodo telah memberikan instruksi agar masyarakat menghindari segala aktivitas yang melibatkan pertemuan atau perkumpulan dalam skala besar.

Menindaklanjuti hal tersebut, PT Hutama Karya (Persero) telah mengikuti instruksi presiden tersebut di seluruh lingkungan kerja dan wilayah operasionalnya baik di kantor pusat maupun di proyek-proyek yang sedang digarap.

Senior Executive Vice President Sekretaris Perusahaan Hutama Karya, Muhammad Fauzan, mengatakan bahwa Hutama Karya yang saat ini tengah ditugasi untuk menggarap pembangunan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) yaitu Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS), turut menerapkan  work from home (WFH).

"Sesuai dengan arahan Bapak Jokowi, kita lakukan tanggap darurat terkait penyebaran Covid-19. Manajemen telah menerapkan contingency plan yang diberlakukan bagi seluruh karyawan Hutama Karya, baik di Kantor Pusat maupun di seluruh proyek pembangunan JTTS dan proyek lainnya,” ujar Fauzan dalam keterangannya, Rabu (18/3/2020).

Baca juga: Mau Kerja di BUMN Konstruksi? Hutama Karya Buka Banyak Lowongan Kerja

Lebih lanjut, Fauzan menjelaskan bahwa contingency plan berisikan sejumlah peraturan yang harus ditaati oleh karyawan Hutama Karya sesuai dengan kebijakan direksi tentang pelaksanaan kerja atau dinas kantor.

Beberapa di antaranya telah diberlakukan sistem WFH bagi karyawan yang menggunakan transportasi publik atau berusia lebih dari 50 tahun, dalam kondisi hamil atau menyusui, serta status pemulihan kesehatan khusus yang rentan terhadap penurunan imunitas.

Penerapan aturan ini juga berlaku di seluruh wilayah operasional Hutama Karya termasuk proyek pembangunan JTTS. Manajemen Hutama Karya menegaskan bahwa kebijakan ini dipastikan tidak menghambat proses pembangunan Proyek Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS).

"Manajemen telah menginstruksikan kepada project manager untuk melakukan pembagian kerja di proyek/ruas/cabang tol dengan pembagian shift, membatasi waktu kerja serta menghindari pekerjaan lembur," terang Fauzan.

Baca juga: Deretan Aturan Baru di SPBU Pertamina Demi Cegah Corona

Ia juga menambahkan bahwa aksi cepat tanggap pun akan dilakukan oleh masing-masing proyek jika terdapat pekerja yang terinfeksi.

"Jika terdeteksi ada pekerja yang menunjukkan gelaja terinfeksi Covid-19, maka tim tanggap di proyek tersebut diwajibkan untuk melakukan penanganan lebih lanjut," kata dia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X