Hadapi Virus Corona, Ini yang Dilakukan Perusahaan Jasa Pengiriman

Kompas.com - 20/03/2020, 12:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Direktur PT Jalur Nugraha Ekakuri (JNE), Mohammad Feriadi mengatakan, semenjak penyakit virus corona (Sars Cov-2) menyebar ke ratusan negara termasuk Indonesia, volume pengiriman mengalami penurunan.

"Sampai dengan saat ini jumlah pengiriman mengalami penurunan sekitar 10 persen sampai 15 persen," katanya kepada Kompas.com, Jakarta, Jumat (20/3/2020).

Feri menyebutkan, perusahaan bidang pengiriman logistik tersebut telah menerbitkan regulasi melalui Surat Pemberitahuan nomor 006/MRD-JNE/03/2020 mengenai informasi Kiriman dan Tata Laksana Pencegahan Penyebaran Virus Covid-19 oleh JNE, kepada seluruh kantor cabang dan operasional mereka.

"Seperti kita ketahui bersama Indonesia saat ini sedang berjuang mengatasi penyebaran Virus Covid-19. Hal ini menjadi tantangan pula bagi JNE, di tengah komitmen untuk terus memberikan pelayanan maksimal kepada pelanggan," ujarnya.

Baca juga: Antisipasi Corona, Perusahaan Ekspedisi Ini Wajibkan Karyawan Bermasker dan Bersarung Tangan

Oleh karena itu, JNE telah menerapkan pencegahan serta pelayanan maksimal sesuai dengan surat pemberitahuan sekaligus menginformasikan proses pengiriman paket tetap berjalan dengan normal, sampai adanya informasi lebih lanjut dengan mengacu pada keputusan Pemerintah Republik Indonesia mengenai perkembangan status kasus ini.

Sebagai bentuk komitmen JNE dalam memastikan keamanan kiriman pelanggan, secara internal terus dilakukan langkah-langkah antisipasi penyebaran virus ini, dengan cara selalu melakukan pengecekan suhu tubuh seluruh karyawan JNE.

Penyediaan masker dan cairan pencuci tangan steril di seluruh fasilitas JNE, terutama untuk karyawan frontliner, meliputi kurir, petugas sales counter, resepsionis, dan tim keamanan. Selanjutnya, dilakukan sterilisasi seluruh area kerja dan fasilitas JNE dengan menggunakan cairan disinfektan.

Baca juga: Banyak Karyawan Kerja Dari Rumah, Volume Pengiriman Paxel Meningkat

Sementara itu, Public Relations J&T Express, Elena mengatakan, perusahaannya tidak mengalami penurunan maupun peningkatan alias stagnan transaksi pengiriman selama adanya wabah Covid-19.

"Pengiriman kami normal, satu juta paket per hari rata-ratanya," katanya.

Selain itu, proses operasional mereka juga tak mengalami kendala. Hanya saja, menurut Elena, pihak perusahaan mulai menambahkan upaya penyemprotan cairan disinfektan kepada seluruh kantor operasional J&T Express.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kartu Prakerja Gelombang 46 Belum Dibuka, Simak Dulu Syarat dan Cara Daftarnya

Kartu Prakerja Gelombang 46 Belum Dibuka, Simak Dulu Syarat dan Cara Daftarnya

Whats New
Lowongan Kerja di Perusahaan Kelapa Sawit, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja di Perusahaan Kelapa Sawit, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Pesangon Karyawan Indosat Capai 75 Kali Upah, Begini Cara Hitung Uang Kompensasi PHK

Pesangon Karyawan Indosat Capai 75 Kali Upah, Begini Cara Hitung Uang Kompensasi PHK

Whats New
Aturan Tarif Baru Angkutan Penyeberangan Rampung, Kemenhub: Butuh 3 Hari Sosialisasi

Aturan Tarif Baru Angkutan Penyeberangan Rampung, Kemenhub: Butuh 3 Hari Sosialisasi

Whats New
IHSG Parkir di Zona Merah, 3 Saham Ini Jadi 'Top Losers' di Indeks LQ45

IHSG Parkir di Zona Merah, 3 Saham Ini Jadi "Top Losers" di Indeks LQ45

Whats New
MRT Jakarta Buka 8 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Kualifikasinya

MRT Jakarta Buka 8 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Kualifikasinya

Work Smart
LPS: Baru 49 Persen Penduduk Dewasa Indonesia yang Punya Rekening Bank

LPS: Baru 49 Persen Penduduk Dewasa Indonesia yang Punya Rekening Bank

Whats New
LPS Naikkan Tingkat Bunga Penjaminan Jadi 3,25 Persen, Ini Alasannya

LPS Naikkan Tingkat Bunga Penjaminan Jadi 3,25 Persen, Ini Alasannya

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Suku Bunga Acuan BI Naik, BNI Pertimbangkan Kerek Suku Bunga Kredit dan Deposito

Suku Bunga Acuan BI Naik, BNI Pertimbangkan Kerek Suku Bunga Kredit dan Deposito

Whats New
Sri Mulyani Sebut Ekonomi Dunia Bakal Resesi pada 2023

Sri Mulyani Sebut Ekonomi Dunia Bakal Resesi pada 2023

Whats New
Rupiah Kian Tertekan, Dekati Rp 15.200 Per Dollar AS

Rupiah Kian Tertekan, Dekati Rp 15.200 Per Dollar AS

Whats New
Erick Thohir Tebar Pendanaan untuk Startup Pangan, Kesehatan, dan Energi

Erick Thohir Tebar Pendanaan untuk Startup Pangan, Kesehatan, dan Energi

Whats New
SPBU Vivo Akhirnya Naikkan Harga Revvo 89 Jadi Rp 11.600 Per Liter, Simak Rinciannya

SPBU Vivo Akhirnya Naikkan Harga Revvo 89 Jadi Rp 11.600 Per Liter, Simak Rinciannya

Whats New
Potongan Biaya Aplikasi Ojol di Atas 15 Persen, Kemenhub: Jika Melanggar, Akan Ditindak

Potongan Biaya Aplikasi Ojol di Atas 15 Persen, Kemenhub: Jika Melanggar, Akan Ditindak

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.