Facebook Larang Iklan Hand Sanitizer Hingga Alat Tes Virus Corona

Kompas.com - 20/03/2020, 14:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Facebook memutuskan untuk melarang iklan hand sanitizer, tisu disinfektan, dan alat tes virus corona di platformnya. Langkah ini dilakukan untuk mencegah kenaikan harga terhadap produk-produk tersebut, di tengah kondisi kekhawatiran penyebaran virus corona.

Direktur Produk Facebook Rob Leathern, melalui akun pribadi Twitter miliknya mengatakan, kebijakan ini mulai berlaku sejak hari Kamis (19/3/2020) waktu setempat.

Bukan hanya itu, Facebook juga akan menghapus seluruh unggahan yang berkaitan dengan penjualan produk-produk tersebut, baik di platform Facebook maupun Instagram.

Keputusan ini diambil, setelah perusahaan bentukan Mark Zuckerberg tersebut memutuskan untuk melarang penjualan masker di platformnya sejak dua pekan lalu.

Baca juga: Corona Mewabah, Facebook Beri Bonus Rp 15 Juta ke Karyawannya

"Sebagai tambahan dari larangan masker, sekarang kami juga melarang hand sanitizer, tisu disinffektan, dan alat tes virus corona. Ini merupakan langkah lain untuk mencegah terjadinya inflasi dan predatory pricing," kata Rob, dikutip dari CNBC, Jumat (20/3/2020).

Untuk memaksimalkan pengecekan dan pengawasan kebijakan ini, Facebook juga menggunakan pekerja kontrak untuk terus memperbaiki sistem pengecekan melalui komputer.

Dengan demikian, diharapkan review dari temuan pelanggaran kebijakan ini dapat dilakukan dengan cepat, namun tetap tepat sasaran.

Sebagai informasi, Facebook bukan satu-satunya platform internet yang mencegah kenaikan harga terhadap beberapa produk di tengah wabah virus corona.

Google, bebarapa pekan lalu juga mengumumkan bahwa platformnya telah melarang iklan yang berkaitan dengan penjualan masker. Kendati demikian, pada pelaksanaannya masih ditemukan beberapa iklan penjualan masker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.