Kurangi Dampak Corona, Sritex Produksi Masker yang Bisa Dipakai Ulang

Kompas.com - 20/03/2020, 21:17 WIB
ilustrasi masker shutterstockilustrasi masker

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan tekstil PT Sri Rezeki Isman, Tbk (SRIL) atau Sritex memproduksi masker yang diberi nama masker non-medis Antivirus Sritex.

Corporate Communications PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex, Joy Citradewi mengatakan masker tersebut diproduksi dalam rangka membantu pemerintah mengurangi dampak wabah virus Corona.

"Untuk proses produksinya baru kemarin begitupun untuk proses pendistribusian yang dialokasikan dan dijual ke pihak retail juga baru kemarin kita putuskan. Makanya sekarang kami sedang berupaya setengah mati untuk mengelola ordernya," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Jumat (20/3/2020).

Baca juga: Erick Thohir: 31 Maret, 4,7 Juta Masker Buatan BUMN Siap Diedarkan

Joy juga mengatakan saat ini pihaknya telah menerima pesanan dalam jumlah banyak. namun dia enggan mengungkapkan nominalnya.

"Jumlah permintaan saat ini sangat banyak tapi untuk kepastian nominal angkanya kita tidak bisa publish dulu tapi yang pasti kita akan lihat dulu sampai seminggu nanti," katanya.

Joy menambahkan bahwa bahan baku masker yang digunakan terbuat dari bahan kain. Walaupun demikian masker tersebut tetap aman untuk digunakan.

"Bahannya dari kain dan iya aman, untuk harganya kita patok Rp 5.500 per lembar termasuk PPN namun dengan minimal order 1.000 buah," tambahnya.

Joy mengklaim salah satu kelebihan dari produk masker tersebut yaitu dapat dipakai ulang sepanjang dicuci dengan benar dengan suhu maksimal 40 derajat celcius tanpa menggunakan pemutih. Selanjutnya masker tersebut disetrika dengan suhu panas yang medium.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X