Industri Tekstil Indonesia: Banjir Impor hingga Corona

Kompas.com - 24/03/2020, 07:16 WIB
Zona tekstil pasar kramat jati, Jakarta Timur KOMPAS.com/Ryana AryaditaZona tekstil pasar kramat jati, Jakarta Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemutusan Hubungan kerja ( PHK) menghantui industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT). Kurangnya permintaan jadi salah satu yang membuat nafas industri megap-megap.

Indikasi pelemahan permintaan karena virus corona ditandai dari beberapa pasar produk tekstil yang ditutup sementara, seperti Pasar Tanah Abang. Hal tersebut membuat daya serap tekstil menurun, bahkan bila dibandingkan dengan minggu lalu.

Kendati penyerapan menurun, hingga saat ini industri tekstil masih bisa berjalan dan belum ada pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan.

Baca juga: Muncul Ancaman PHK, Pemerintah Perlu Percepat Beragam Stimulus

Namun karena perubahannya cukup cepat, industri-industri tersebut tak bisa menjamin sampai kapan PHK tidak dilakukan utamanya bila pemerintah tak melakukan relaksasi lebih lanjut bagi perusahaan.

"Sampai hari ini industri tekstil masih berjalan full. Tapi tiap minggu, tiap hari, perubahan cukup cepat. Nanti kita cepat kita lihat pangsanya seperti apa," ujar Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Jemmy Kartiwa dalam konferensi video di Jakarta, Senin (24/3/2020).

Bahkan, adanya fenomena virus corona membuat asosiasi industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) tidak berharap banyak dari momen lebaran tahun 2020. Apalagi, pandemi virus corona ini belum kunjung surut.

Lebaran yang biasanya jadi pendongkrak pendapatan untuk setidaknya menambah panjang nafas, kini tak lagi bisa diandalkan. Sebab daya beli masyarakat atas produk tekstil pasti dinomorduakan usai kebutuhan pangan terpenuhi.

"Proyeksi lebaran kita enggak terlalu berharap terlalu tinggi karena konsumsi utama pasti untuk makanan dulu, tekstil dinomorduakan. Kita mungkin tidaj terlalu berharap dari lebaran (kali ini)," Ujar dia.

Baca juga: Redam Dampak Corona, Apa Saja Stimulus yang Sudah Digelontorkan ?

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X