Mengintip Kekuatan Ekonomi Tegal, Kota Bahari yang Berani Lakukan Lockdown

Kompas.com - 28/03/2020, 13:11 WIB
Sejumlah kapal berukuran kecil ditambatkan di dermaga Pelabuhan Jongor Kota Tegal, Rabu (29/1/2020) KOMPAS.com/Tresno SetiadiSejumlah kapal berukuran kecil ditambatkan di dermaga Pelabuhan Jongor Kota Tegal, Rabu (29/1/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal memutuskan untuk menutup total akses ke wilayahnya (lockdown) selama empat bulan ke depan. Ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus corona atau Covid-19. Local lockdown ini akan diterapkan pada 30 Maret 2020 dan berakhir 30 Juli 2020.

Tegal sendiri menjadi kota pertama di Indonesia yang berani menerapkan langkah lockdown di Indonesia. Suka tidak suka, kebijakan lockdown ini akan berimbas ke aktivitas ekonomi kota eks Karesidenan Pekalongan tersebut.

Berikut kekuatan ekonomi Tegal, Kota Bahari yang berani melakukan lockdown. 

Tegal merupakan kota perlintasan di Pantai Utara (Pantura) yang mengandalkan ekonominya dari sektor perdagangan dan jasa. Sebagaimana di Kabupaten Tegal, banyak industri di Kota Tegal yang berbasiskan industri logam yang banyak digerakkan sektor UMKM.

Baca juga: Tegal Lockdown, Pintu Tol ke Kota Tegal Ditutup?

Mengutip laman resmi Kota Tegal, Sabtu (28/3/2020), banyak industri kecil di Kota Tegal menjadi pemasok spare part dan komponen mesin untuk beberapa perusahaan otomotif besar di Jakarta. BUMN yang bergerak di sektor logam besar seperti PT Barata (Persero) juga memiliki pabrik di Tegal.

Industri di kota ini juga banyak ditopang sektor industri maritim. Sejumlah perusahaan juga menempatkan fasilitas galangan kapal di sepanjang garis pantai Kota Tegal, khususnya di sekitar Pelabuhan Tegal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kota pesisir juga menjadi salah satu sentra perikanan utama di Pantura. Lalu industri teh melati yang puluhan tahun menjadi ikon kota tersebut. 

Sementara industri kecilnya, Tegal terkenal dengan industri rumahan yang memproduksi shuttle cock badminton yang sudah banyak diekspor ke luar negeri. Beberapa industri kecil lainnya seperti pembuatan sarung, konveksi, batik, mebel, dan pengolahan hasil perikanan.

Baca juga: Fakta Lengkap Skenario Pemerintah, Tidak Mudik Tidak Piknik Lebaran 2020

Sektor peternakan di Kota Tegal juga menyumbang kontribusi besar, khususnya dari peternakan itik yang produksi telurnya juga banyak dipasok ke Kabupaten Brebes untuk diolah menjadi telur asin. Selain itu, banyak warga kota ini yang juga merantau ke Jabodetabek untuk membuka usaha Warung Tegal atau Warteg. 

Dengan luas 38,5 kilometer persegi, kota ini banyak diuntungkan dengan lokasinya yang strategis yang berada di perlintasan utama antara Jakarta dan Surabaya. Tahun 2018, BPS mencatat pertumbuhan ekonomi Kota Tegal sebesar 5,29 persen.

Langkah Lockdown

Sebelumnya, Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono mengatakan akses jalan protokol di dalam kota dan jalan penghubung antar kampung akan ditutup menggunakan beton. Langkah ini ditempuh untuk mencegah penyebaran corona.

"Pemblokiran jalan, dan pemadaman lampu jalan protokol seluruh kota di malam hari akan diberlakukan misal di jam banyak masyarakat masih berkumpul. Keputusan ini dilematis namun warga harus bisa memahami karena ini untuk kebaikan kita semua," kata Dedy.

Dedy berujar, pihaknya lebih baik melakukan langkah lockdown demi keselamatan warganya meski secara ekonomi, langkah tersebut bisa merugikan.

Baca juga: Fakta-fakta Pelonggaran Kredit, dari Penangguhan Cicilan hingga Respons Leasing

"Warga harus bisa memahami kebijakan yang saya ambil. Kalau saya bisa memilih, lebih baik saya dibenci warga daripada maut menjemput mereka," kata dia.

Sementara untuk membantu mencukupi kebutuhan masyarakat berpenghasilan rendah selama kebijakan itu diterapkan, ia mengaku sudah menyiapkan skema bantuan sosial.

"Saya pribadi termasuk seluruh anggota legislatif agar bersama-sama dengan kesadaran untuk inisiatif secara pribadi membantu mengumpulkan dana," kata Dedy.

Sementara hingga Kamis (26/3/2020) Dinas Kesehatan Kota Tegal mencatat ada 41 Orang Dalam Pemantauan (ODP), 13 Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang dirawat di rumah sakit Kota Tegal, 1 orang PDP meninggal dunia, dan 1 positif Covid-19.

(Sumber: KOMPAS.com/Kontributor Tegal, Tresno Setiadi | Editor: Khairina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.