Karantina ala Crazy Rich Asian Saat Corona: Pelesiran ke Pulau Pribadi

Kompas.com - 31/03/2020, 12:27 WIB
Di Pulau Cempedak, setiap bungalow memiliki kolam terjun sendiri. Dok. Pulau CempedakDi Pulau Cempedak, setiap bungalow memiliki kolam terjun sendiri.

JAKARTA, KOMPAS.com - Muncul pertama kali di Kota Wuhan, China, wabah virus corona kini telah menyebar ke lebih dari 190 negara. Jumlah kasus virus corona di seluruh dunia telah mencapai 781.485 kasus.

Dari jumlah tersebut, pasien yang sembuh tercatat sebanyak 164.726 orang. Sementara yang meninggal dunia sebanyak 37.578 orang. Kasus terkonfirmasi positif Covid-19 terbanyak berada di Amerika Serikat (AS).

Wabah virus corona yang makin meluas mendorong banyak negara melakukan pembatasan aktivitas warganya. Karantina banyak diterapkan untuk menekan penyebaran virus. 

Sementara saat banyak orang mulai mengarantina diri di rumah masing-masing, orang-orang Asia superkaya atau crazy rich Asians banyak yang memilih pergi berlindung dengan membeli pulau pribadi.

Baca juga: Ada Virus Corona, Seberapa Banyak Dana Darurat yang Harus Dimiliki?

Dilansir dari SCMP, Selasa (31/3/2020), sejumlah agen penjualan pulau privat mengaku dibanjiri pertanyaan dari para orang kaya Asia yang mencari pulau pribadi untuk bisa dibeli dan dipakai sebagai tempat berlindung sementara dari wabah corona.

Jika wabah sudah mereda, bagi para orang superkaya tersebut, pulau itu bisa dijadikan investasi jangka panjang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa pulau pribadi dijual seharga mencapai 100 juta dollar AS atau Rp 1,63 triliun (kurs Rp 16.360). Sementara beberapa pulau kecil lain dibanderol hanya di kisaran 55.000 dollar AS atau seharga harga rata-rata apartemen di Hong Kong.

Edward de Mallet Morgan dari agen tim penjualan pulau-pulau pribadi Knight Frank's International Super-Prime yang berbasis di London mengungkapkan, permintaan akan pulau privat melonjak sejak meluasnya Covid-19.

Baca juga: Nasib Miris Warga Korsel yang Berpenghasilan Rendah Saat Corona

Pulau-pulau paling diburu orang kaya Asia

"Banyak pihak yang sudah menyatakan ketertarikan. Situasi di dunia seperti sekarang berarti munculnya tekad, niat, dan motivasi bagi mereka untuk menemukan tempat yang aman dan terlindungi bagi mereka sendiri dan keluarga," kata dia.

"Selain itu, dari segi investasi keuangan, pulau pribadi tentu saja akan menjadi investasi dalam kesehatan dan kesejahteraan bagi keluarga. Bagi sebagian pembeli, ini adalah penanda kekayaan, kesehatan, dan kebahagiaan keluarga," kata dia lagi.

Karena kekhawatiran akan virus corona, banyak pembeli mencari pulau-pulau yang bisa dimiliki di berbagai belahan dunia, termasuk beberapa pulau di Benua Amerika yang kini menjadi favorit incaran orang kaya Asia.

"Sudah ada peningkatan minat terhadap pulau-pulau bebas dalam beberapa bulan terakhir, terutama di Karibia dan Amerika Tengah," ujar CEO Private Island Inc, Chris Krolow.

Private Island Inc merupakan perusahaan properti yang berbasis di Ontario dan menjadi pemilik dari Gladden Private Island, sebuah resor besar di Atol Barrier, Belize, Laut Karibia, yang disewakan seharga 3.695 dollar AS per malam.

"Pembeli dari Asia adalah investor yang hati-hati. Mereka mencari tempat persembunyian untuk bisa digunakan sendiri dan juga di suatu tempat yang bisa mendatangkan uang di masa depan. Terlepas apakah nantinya mereka akan mengembangkannya atau menjualnya kembali," kata Krolow.

Baca juga: Akibat Lockdown, Banyak Orang India Tak Sanggup Bayar Kontrakan

Perusahaan milik Krolow mencantumkan hampir 700 properti yang bisa dijual, mulai dari pulau seluas 2,5 hektar di Nova Scotia yang dihargai 59.000 dollar AS, hingga pulau dengan luas 9 hektar di Kepulauan Solomon yang dibanderol 25 juta dollar AS.

Perubahan iklim menjadi masalah risiko bagi para calon pemilik pulau pribadi. Sebab, pemanasan global menjadi ancaman bagi semua properti yang berada di pesisir.

Calon pembeli biasanya akan mempertimbangkan kemudahan akses dengan memperhitungkan jarak dari daratan dan cuaca. Lalu, sumber air minum dan peraturan pemerintah setempat.

Risiko-risiko ini yang mendorong para crazy rich Asian lebih senang membeli pulau pribadi yang sudah dikembangkan Krolow.

Baca juga: BPS: Tenggat Waktu Sensus Penduduk secara Online Kemungkinan Diperpanjang

Selain itu, menurut Farhad Vladi, pemilik Vladi Private Island dari Hamburg, Jerman, masalah imigrasi juga menjadi pertimbangn lain.

Banyak pelanggan Vladi berasal dari Asia yang akhirnya membeli pulau privat di Selandia Baru, Karibia, Skotlandia, dan Maladewa. Namun, dari sekian negara-negara itu, Panama menjadi favorit orang kaya China karena kemudahan persyaratan.

"Walaupun pulau-pulau terisolasi dan relatif aman, mereka jarang sepenuhnya mandiri. Jadi pemilik pulau harus ingat bahwa mereka juga harus berhubungan dengan dunia luar dari waktu ke waktu," terang Vladi.

Pulau-pulau yang dijual di situs Vladi banyak berada di Round Island, Kanada, yang harganya sekitar 55.000 dollar AS. Kemudian, pulau-pulau yang ada di Pumpkin Key, Florida, yang harganya mencapai 95 juta dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertamina Targetkan Blok Rokan Bisa Produksi 180.000 Barel per Hari di 2022

Pertamina Targetkan Blok Rokan Bisa Produksi 180.000 Barel per Hari di 2022

Whats New
Generasi Milenial Makin Tertarik Investasi Saham dan Reksa Dana

Generasi Milenial Makin Tertarik Investasi Saham dan Reksa Dana

Earn Smart
Ini Daftar Tiket Pesawat yang Didiskon Hingga 80 Persen di GATF 2021

Ini Daftar Tiket Pesawat yang Didiskon Hingga 80 Persen di GATF 2021

Whats New
Cara Isi Saldo ShopeePay Lewat DANA, Alfamart, dan Indomaret

Cara Isi Saldo ShopeePay Lewat DANA, Alfamart, dan Indomaret

Spend Smart
PPKM Level 3 Serentak Batal, Okupansi Hotel Diprediksi Meningkat

PPKM Level 3 Serentak Batal, Okupansi Hotel Diprediksi Meningkat

Whats New
Garuda Indonesia Tawarkan Diskon Tiket Pesawat Hingga 80 Persen di GATF 2021

Garuda Indonesia Tawarkan Diskon Tiket Pesawat Hingga 80 Persen di GATF 2021

Spend Smart
Juda Agung dan Aida S. Budiman Resmi Jadi Calon Deputi Gubernur BI

Juda Agung dan Aida S. Budiman Resmi Jadi Calon Deputi Gubernur BI

Whats New
Besok, Presiden Jokowi akan Resmikan Bandara Tebelian di Kalbar

Besok, Presiden Jokowi akan Resmikan Bandara Tebelian di Kalbar

Rilis
Indonesia Kembali Calonkan Diri Jadi Anggota Dewan IMO 2022-2023

Indonesia Kembali Calonkan Diri Jadi Anggota Dewan IMO 2022-2023

Whats New
Menko Airlangga: Kebijakan Pemulihan Ekonomi Sudah Berada di Jalur yang Benar

Menko Airlangga: Kebijakan Pemulihan Ekonomi Sudah Berada di Jalur yang Benar

Rilis
Erick Thohir Ganti Dirut PT Sang Hyang Seri

Erick Thohir Ganti Dirut PT Sang Hyang Seri

Rilis
Soal Penempatan PMI, Menaker Nilai MoU dengan Malaysia Harus Segera Rampung

Soal Penempatan PMI, Menaker Nilai MoU dengan Malaysia Harus Segera Rampung

Whats New
Dibayangi Ketidakpastian, Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi Tembus 5 Persen di 2022

Dibayangi Ketidakpastian, Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi Tembus 5 Persen di 2022

Whats New
INACA: Terjadi Fenomena Menarik di Industri Penerbangan Nasional Saat Pandemi

INACA: Terjadi Fenomena Menarik di Industri Penerbangan Nasional Saat Pandemi

Whats New
Menkop UKM Pastikan Debitur KUR Korban Erupsi Semeru Dapat Perlakuan Khusus

Menkop UKM Pastikan Debitur KUR Korban Erupsi Semeru Dapat Perlakuan Khusus

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.