Pertama dalam 44 Tahun, Ekonomi China Diproyeksi Tak Tumbuh Tahun Ini

Kompas.com - 02/04/2020, 17:34 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

HONG KONG, KOMPAS.com - Perekonomian China telah menunjukkan beberapa gejala perbaikan setelah sempat mengalami tekanan hebat akibat pandemik virus corona.

Namun demikian, proyeksi ekonomi Negeri Tirai Bambu tersebut dalam beberapa waktu ke depan masih belum jelas.

Bahkan, negara yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping itu diprediksi tidak mengalami pertumbuhan ekonomi tahun ini. Jutaan pekerja pun terancam kehilangan pekerjaannya.

Baca juga: PDB China Diprediksi Turun ke 4 Persen Pada Kuartal I 2020

Dilansir dari CNN, Kamis (2/4/2020), perekonomian China tahun ini diproyeksi haya tumbuh sekitar 1 persen hingga 2 persen. Jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan realisasi tahun 2019 yang sebesar 6,1 persen.

Bahkan, skenario terburuknya, Bank Dunia menyatakan negara dengan Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai 14 triliun dollar AS itu tak akan mengalami pertumbuhan.

Dengan demikian, China akan mencatatkan rekor kinerja perekonomian terburuk dalam 44 tahun terakhir, jauh lebih buruk jika dibandingkan dengan resesi global 2008-2009 atau bahkan tahun 1990 lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kala itu, negara-negara Barat memberlakukan sanksi kepada China akibat kasus pembantaian Tiananmen Square.

Baca juga: Ekonomi Mulai Bergerak, Bank Sentral China Pangkas Suku Bunga Acuan

Analis UBS dan Goldman Sachs pun dalam beberapa waktu lalu baru saja memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi China menjadi 1,5 persen dan 3 persen masing-masing.

Adapun pejabat China yang turut serta menetapkan target pertumbuhan ekonomi China sejak 1985 tak yakin dengan kinerja perekonomian negaranya. Salah satuw pejabat di bank sentral China, People Bank of China (PBoC) menyatakan, pemerintah tidak akan menetapkan target pertumbuhan tahun ini.

"Akan sulit untuk merealisasikan pertumbuhan ekonomi di kisaran 4 persen hingga 5 persen tahun ini. Banyak pihak memproyeksi pertumbuhan ekonomi akan tertekan di kisaran 1 persen atau 2 persen tahun ini. Semua proyeksi tersebut mungkin terjadi," ujar anggote komite moneter di PBoC Ma Jun.

Mengingat ketidakpastian yang sangat besar dalam prospek ke depan, China pun kesulitan untuk menentukan besaran stimulus fiskal dan moneter yang harus digelontorkan.

Baca juga: China Mulai Bangkit dari Corona, Erick Thohir Tak Mau RI Ketinggalan

Sementara di sisi lain, Ma menilai target pertumbuhan yang tidak realistis bisa mendorong pemerintah daerah untuk membelanjakan investasi infrastruktur yang justru tidak banyak membantu mengurangi pengangguran atau meningkatkan mata pencaharian masyarakat dalam jangka pendek.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Pertamina International Shipping Targetkan Pendapatan 4 Miliar Dollar AS di 2027

Rilis
Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Mengawali Pagi, IHSG dan Rupiah Kompak Melaju di Zona Merah

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Whats New
Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Smartpreneur
Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

Whats New
Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Whats New
Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Whats New
[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.