Cerita Bos Garuda yang Heran Anak Cucu Perusahaannya Berbisnis Rental Mobil

Kompas.com - 03/04/2020, 17:37 WIB
Direktur Utama Irfan Setiaputra dan Komisaris Utama Garuda Indonesia Triawan Munaf di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020). Kompas.com/AKHDI MARTIN PRATAMADirektur Utama Irfan Setiaputra dan Komisaris Utama Garuda Indonesia Triawan Munaf di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra mengaku akan terus mengkaji anak cucu perusahaannya. Dia ingin perusahaannya tersebut fokus di bisnis intinya.

Salah satu cucu usaha Garuda Indonesia yang disorot Irfan, yakni yang menggeluti bisnis rental mobil.

“Salah satu yang akan kita lakukan adalah, janganlah Garuda ini mengambil jatah orang lain juga. Seperti sewa mobil juga, ngapain sih Garuda juga mesti punya (bisnis) sewa mobil,” ujar Irfan dalam teleconference dengan wartawan, Jumat (3/4/2020).

Baca juga: Bagaimana Nasib Karyawan Anak Usaha BUMN yang Dipangkas Erick Thohir?

Menurut Irfan, ketimbang membuat perusahaan sendiri untuk bisnis sewa mobil, ada baiknya Garuda Indonesia bekerja sama dengan pihak swasta.

“(Bisnis sewa mobil) itu kan bisa untuk orang lain, kenapa kita musti tidak mau bekerja sama dengan orang luar. Tanpa personal interest ya, tapi memberikan kesempatan perusahaan di sekeliling kita menikmati kue,” kata Irfan.

Saat ini, Garuda Indonesia telah memangkas enam anak cucu usahanya. Irfan berharap dengan mengambil langkah itu perusahaan bisa lebih efisien.

“Kita terus akan mereview, implikasinya harusnya bisa positif. Seperti Tauberes kita masukan ke dalam bagian Garuda sendiri. Jadi akan lebih efisie dan tepat dalam pengambilan keputusannya. Kemudian tidak perlu banyak jalur,” ucap dia.

Adapun keenam akan cucu perusahaan Garuda Indonesia yang telah dipangkas, yaitu PT Rilis Arah Pratama Indonesia (RAPI), PT Indo Suplai Total Solusi (ISTS), PT Garuda Indonesia Tauberes Indonesia (GTI), PT Garuda Indonesia Air Charter (GIAC), PT Garuda Ilmu Terapan Cakrawala Indonesia (GITC), dan PT Garuda Energy Logistik & Komersial (GELK).

Baca juga: Erick Thohir Tutup 51 Anak Cucu Usaha BUMN

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X