Amerika Serikat Kabulkan Permintaan Google Manfaatkan Kabel Laut AS-Asia

Kompas.com - 09/04/2020, 08:09 WIB
Ilustrasi kabel bawah laut. MicrosoftIlustrasi kabel bawah laut.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Komunikasi Federal (FCC) pada hari Rabu menyetujui permintaan Google menggunakan kabel telekomunikasi bawah laut AS-Asia, setelah perusahaan tersebut mengingatkan akan menanggung harga yang jauh lebih tinggi jika menggunakan cara lain untuk keperluan lalu lintas data.

Mengutip Reuters via Kontan.co.id, Kamis (9/4/2020), Google setuju untuk mengoperasikan sebagian Sistem Jaringan Kabel Ringan Pasifik sepanjang 8.000 mil antara Amerika Serikat dan Taiwan, tetapi tidak di Hong Kong.

Sebelumnya, Google dan Facebook Inc telah membayar untuk pembangunan jaringan telekomunikasi yang sekarang selesai. Tetapi regulator AS telah memblokir penggunaannya.

Baca juga: Jadi CEO di Induk Google, Ini Gaji yang Didapat Sundar Pichai

Departemen Kehakiman kemudian memberi tahu FCC dalam petisi bahwa mereka mendukung permintaan Google yang direvisi.

Agensi mengatakan agen AS percaya ada risiko yang signifikan jika koneksi tersebut dihubungkan ke Hong Kong.

Hong Kong adalah wilayah administrasi khusus China, yang hubungannya dengan Amerika Serikat memburuk karena pandemi virus corona, perselisihan perdagangan, dan masalah keamanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam sebuah pernyataan, Google mengucapkan terima kasih kepada FCC karena menyetujui permintaannya.

Google menambahkan, "Tim jaringan dan operasi global yang berdedikasi terus meningkatkan kapasitas untuk memenuhi kebutuhan pengguna kami, dan itu termasuk sistem kabel bawah laut kami."

FCC memungkinkan Google untuk mengoperasikan segmen untuk enam bulan ke depan, sambil menunggu provisi akhir dari aplikasi lisensi.

Google mengatakan kepada regulator awal tahun ini bahwa mereka memiliki kebutuhan mendesak untuk memenuhi permintaan internal untuk kapasitas antara AS dan Taiwan, khususnya untuk menghubungkan pusat data Google Taiwan ke pusat data Google di Amerika Serikat dan untuk melayani pengguna di seluruh wilayah Asia-Pasifik.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Rilis
Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Whats New
50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

Whats New
Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Whats New
BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

Rilis
Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Whats New
Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Rilis
Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Whats New
Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Rilis
Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Rilis
Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.