Sudah 134.000 Debitur Terdampak Covid-19 Dapat Kelonggaran Kredit dari BRI

Kompas.com - 09/04/2020, 10:34 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk dengan kode emiten BBRI sudah memberikan relaksasi kepada 134.000 debitur yang terdampak oleh pandemic virus corona (Covid-19).

“Dari 134.000 debitur terdampak Covid-19 telah mendapatkan relaksasi dari BRI, 80 persen di antaranya atau sekitar 110.000 merupakan debitur dengan segmen mikro,” kata Direktur Bisnis Mikro BRI Supari melalui siaran media, Rabu (8/4/2020).

Hal ini berdasarkan monitoring off site dalam aplikasi digital kredit BRISPOT yang mengidentifikasi kondisi nasabah. Sehingga para debitur yang mengalami kesulitan memenuhi kewajibannya karena terdampak penyebaran Covid-19 dapat segera dilakukan upaya restrukturisasi kredit.

Baca juga: Bank dan Leasing Sudah Mulai Terima Keringanan Kredit Nasabah

Selama ini aplikasi BRISPOT dimanfaatkan sebagai aplikasi penyaluran kredit untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Aplikasi ini juga bermanafaat untuk mempercepat proses pengajuan pinjaman dan penyaluran kredit mikro.

“Saat ini seluruh aktivitas debitur BRI telah didukung dengan utilisasi aplikasi digital BRI sehingga proses penyaluran kredit berjalan normal,” kata Supari.

Selain itu, Bank BRI juga melakukan upaya counter cyclical, dengan terus menyalurkan kredit mikro BRI (yang terdiri dari KUR, Kupedes dan Briguna Mikro). Aktivitas pemasar mikro BRI juga dilakukan sesuai dengan protokol physical distancing sesuai instruksi pemerintah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Supari berharap BRISPOT bisa menjadi alat bagi para para debitur BRI guna menciptakan fleksibilitas dan efektifitas, sehingga proses kredit bisa dilakukan secara digital dengan lebih cepat.

“BRISPOT juga mendukung alur proses prakarsa dan putusan kredit tanpa harus bertatap muka dan tanpa berkas hardcopy, sehingga mendukung gerakan physical distancing,” ujar Supari.

Hingga Maret 2020, BRI sudah menyalurkan kredit kepada 634.000 debitur mikro dengan total plafond Rp 23,4 triliun. Penyaluran kredit ini juga diproses secara digital.

Melalui BRISPOT juga para para debitur juga memperoleh fitur cash pick up untuk setoran pinjaman dan simpanan sehingga tidak perlu keluar rumah atau tempat usahanya untuk melakukan transaksi penyetoran tunai.

Sejauh ini, jumlah transaksi cash pick up yang diproses melalui BRISPOT pada bulan Maret lalu mencapai 571.000 transaksi dengan nominal Rp 1,2 triliun.

Ke depan, BRISPOT tak hanya bisa digunakan untuk kredit UMKM saja, namun juga untuk nasabah (end user) dan juga bersentuhan dengan mitra BRI, agen BRILINK, fintech, peer to peer lending, dan e-commerce.

Baca juga: OJK: Jika Tak Ajukan Keringanan Kredit, Kendaraan Tetap Bisa Ditarik



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lelang Aset Asabri dan Jiwasraya, DJKN: Target Dapat Hasil Setinggi-tingginya

Lelang Aset Asabri dan Jiwasraya, DJKN: Target Dapat Hasil Setinggi-tingginya

Whats New
Kemenhub Mediasi Penyelesaian Santunan Pelaut RI yang Meninggal di Singapura

Kemenhub Mediasi Penyelesaian Santunan Pelaut RI yang Meninggal di Singapura

Whats New
Kapan Moge dan Brompton Selundupan Mantan Dirut Garuda Dilelang? Ini Kata DJKN

Kapan Moge dan Brompton Selundupan Mantan Dirut Garuda Dilelang? Ini Kata DJKN

Whats New
[TREN TEKNOLOGI KOMPASIANA] Perawatan Spooring dan Balancing | Masyarakat Jepang Ogah Gunakan Kendaraan Pribadi

[TREN TEKNOLOGI KOMPASIANA] Perawatan Spooring dan Balancing | Masyarakat Jepang Ogah Gunakan Kendaraan Pribadi

Rilis
IHSG Anjlok 1 Persen di Akhir Pekan, Rupiah Ikut Melemah

IHSG Anjlok 1 Persen di Akhir Pekan, Rupiah Ikut Melemah

Whats New
Saham Unilever Indonesia Anjlok 30,95 Persen sejak Awal Tahun, Ini Pemicunya

Saham Unilever Indonesia Anjlok 30,95 Persen sejak Awal Tahun, Ini Pemicunya

Whats New
Banyak Penipuan Lelang, Ini Ciri-cirinya

Banyak Penipuan Lelang, Ini Ciri-cirinya

Whats New
Mau Jadi Pemenang Lelang di Lelang.go.id? Ini Tips Kemenkeu

Mau Jadi Pemenang Lelang di Lelang.go.id? Ini Tips Kemenkeu

Spend Smart
Minat Work From Bali? Ini 4 Hal yang Perlu Dipersiapkan

Minat Work From Bali? Ini 4 Hal yang Perlu Dipersiapkan

Whats New
Buktikan Kepedulian akan Pasien Covid-19, “Pengusaha Peduli NKRI” Gelar Donor Plasma Konvalesen

Buktikan Kepedulian akan Pasien Covid-19, “Pengusaha Peduli NKRI” Gelar Donor Plasma Konvalesen

Rilis
Pelindo II Tindak Tegas 12 Pelaku Pungli di Pelabuhan Tanjung Priok

Pelindo II Tindak Tegas 12 Pelaku Pungli di Pelabuhan Tanjung Priok

Whats New
Masih Terbebani The Fed, Harga Bitcoin Lanjutkan Penurunan

Masih Terbebani The Fed, Harga Bitcoin Lanjutkan Penurunan

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tabel Periodik dengan Jembatan Keledai | Vibranium pada Tabel Periodik

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tabel Periodik dengan Jembatan Keledai | Vibranium pada Tabel Periodik

Rilis
Cerita Kara Nugroho, Bangun Bisnis PVRA hingga Ikut London Fashion Scout

Cerita Kara Nugroho, Bangun Bisnis PVRA hingga Ikut London Fashion Scout

Smartpreneur
Mengenal Perbedaan dari Pasar Monopoli dengan Oligopoli

Mengenal Perbedaan dari Pasar Monopoli dengan Oligopoli

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X