Kompas.com - 09/04/2020, 17:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada penutupan perdagangan di pasar spot Kamis (9/4/2020) menguat tajam.

Mengutip data Bloomberg ,rupiah ditutup berada pada level Rp 15.880 per dollar AS. Rupiah menguat 370 poin (2,28 persen) dibandingkan penutupan Rabu pada level Rp 16.250 per dollar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan penguatan rupiah yang cukup tinggi sore ini terdorong sentiment positif pasar yang merespon pernyataan Dana Moneter Internasional (IMF).

Baca juga: Rupiah Menguat Jadi Rp 15.920, Ini Kata Gubernur BI

Lembaga internasional itu menyebut Indonesia salah satu negara di Asia yang tahan akan resesi akibat pandemi virus corona.

“Ini mengakibatkan market kembali tertarik terhadap pasar Indonesia sehingga wajar kalau arus modal asing kembali masuk ke pasar dalam negeri,” ungkap Ibrahim.

Di samping itu, untuk mengurangi dampak ekonomi akibat pandemi virus corona, pemerintah menerbitkan tiga surat utang global dengan mata uang asing senilai 4,3 miliar dollar AS dengan tenor terpanjang 50 tahun atau setara Rp 68,6 triliun dengan kurs Rp 16.000 per dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pernyataan oleh IMF maupun (intervensi) pemerintah membawa angin segar bagi perekonomian dalam negeri dan semua tahu bahwa fundamental ekonomi cukup bagus sehingga rupiah kembali menguat dan penguatannya cukup tajam dan di bawah Rp 16.000 per dollar AS,” jelasnya.

Baca juga: IHSG Sesi I Ditutup Turun Tipis, Rupiah Menguat Dekati Kisaran 16.000

Sentimen eksternal juga mempengaruhi pergerakan rupiah hari ini antara lain, penyebaran pandemi virus corona mulai menunjukkan pelambatan di Eropa dan AS.

Bahkan, beberapa hari terakhir pertumbuhan kasus baru per harinya sudah satu digit persentase.

“Ini memunculkan harapan pandemi Covid-19 akan segera berakhir, dan perekonomian bisa segera bangkit. Sentimen pelaku pasar pun membaik dan masuk ke aset-aset berisiko,” ungkapnya.

Selanjutnya, sentimen positif juga datang dari pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya ketika mereka berusaha untuk menyeimbangkan pasar minyak yang kelebihan pasokan menyusul merosotnya permintaan global akibat wabah virus corona.

“Secara historis, harga minyak berbanding terbalik dengan harga dollar AS. Jika produsen minyak utama dapat bersama-sama setuju untuk memotong pasokan, berpotensi menaikkan harga minyak mentah, dollar AS bisa berdampak,” ungkapnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.