Musim Laporan Keuangan Dimulai, Bagaimana IHSG Hari Ini?

Kompas.com - 14/04/2020, 08:18 WIB
Ilustrasi IHSG KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi IHSG

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Selasa (14/4/2020) diproyeksikan bakal kembali melemah.  Kemarin indeks acuan Bursa Efek Indonesia (BEI), ditutup turun 0,54 persen pada level 4.623,89.

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan, IHSG berpotensi melemah seiring dengan mulai dirilisnya laporan keuangan perusahaan di berbagai belahan du.

Menurut dia, pasar memperkirakan laporan keuangan perusahaan akan menunjukkan data yang buruk akibat tedampak pandemi virus corona (Covid-19).

“Indeks hari ini kemungkinan akan melemah. Adapun faktor utamanya jika kita lihat AS dan Eropa memulai musim laporan keuangan mereka, walaupun di Indonesia laporan keuangan agak delay, tapi kita akan mencerna laporan keuangan dari AS dan Eropa sebagai dampak dari wabah corona,” kata Hans kepada Kompas.com, Selasa (14/3/2020).

Baca juga: Harga Saham Turun, Bos BCA dan 2 Direksi Lakukan Aksi Beli BBCA

Hans menyebut, kinerja perusahaan yang turun akibat virus corona di negara-negara Asia termasuk Indonesia tertuang dalam laporan keuangan, termasuk laba perusahaan-perusahaan yang tidak beroperasi.

“Jadi faktor itu masih akan mendominasi pasar juga. Pelaku pasar di Asia termasuk di Indonesia mencerna potensi dampak kerusakan ekonomi akibat virus corona,” jelasnya.

Di sisi lain, penerapan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) yang saat ini masih baru diberlakukan dinilai sebagian orang akan berdampak pada perekonomian. Namun, dampak tersebut masih dicerna, apalagi pemerintah secara tegas akan menindak siapa saja yang melanggar aturan tersebut.

Sementara itu, sentiment juga datang dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) bersama negara mitra atau OPEC+ sepakat untuk memangkas produksi minyak hingga 9,7 juta barel per hari mulai Mei hingga Juni 2020. Keputusan tersebut juga diproyeksi mampu meningkatkan harga minyak dunia setelah sempat terkoreksi hingga 40 persen sepanjang Maret 2020.

“Pasar merespons positif harga minyak tersebut, karena ada potensi negara OPEC + bakal menaikkan produksinya karena di AS ini ketika harga minyak rendah, maka produksinya turun, sementara ketika harga minyak naik produksi akan naik. Ini bisa membuat ngara OPEC dan OPEC + ikut naikin produksi,” tegasnya.

Hans memproyeksikan IHSG hari ini akan bergerak pada level 4.562 sampai dengan 4.393 dan resisten di level 4.700 sampai dengan 4.780.

Baca juga: PSBB Diterapkan, Saham-saham Ini Potensial Dapat Cuan



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kimia Farma Diagnostika Buka Lowongan untuk Fresh Graduate Lulusan D3

Kimia Farma Diagnostika Buka Lowongan untuk Fresh Graduate Lulusan D3

Whats New
Menhub Minta Masyarakat Tidak Pergi Bersamaan di H+2 Lebaran

Menhub Minta Masyarakat Tidak Pergi Bersamaan di H+2 Lebaran

Whats New
Harga Daging Sapi Melonjak Sampai Rp 170.000/Kg

Harga Daging Sapi Melonjak Sampai Rp 170.000/Kg

Whats New
Simak Jadwal KRL Jabodetabek dan KRL Yogya-Solo Saat Lebaran

Simak Jadwal KRL Jabodetabek dan KRL Yogya-Solo Saat Lebaran

Whats New
Seperti Apa Kehidupan Ekonomi Warga Palestina?

Seperti Apa Kehidupan Ekonomi Warga Palestina?

Whats New
KRL Yogyakarta-Solo Tetap Beroperasi saat Libur Lebaran

KRL Yogyakarta-Solo Tetap Beroperasi saat Libur Lebaran

Whats New
[TREN OLAHRAGA KOMPASIANA] Inter Milan Diambang Kebangkrutan | Perebutan Jatah Liga Champions di Liga Inggris | Child Abuse Olahraga Gymnastic

[TREN OLAHRAGA KOMPASIANA] Inter Milan Diambang Kebangkrutan | Perebutan Jatah Liga Champions di Liga Inggris | Child Abuse Olahraga Gymnastic

Rilis
[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Tantangan bagi yang Punya Target Hidup | 4 Cara Efektif dalam Membuat Keputusan yang Lebih Baik | Syarat Absurd Lowongan Kerja

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Tantangan bagi yang Punya Target Hidup | 4 Cara Efektif dalam Membuat Keputusan yang Lebih Baik | Syarat Absurd Lowongan Kerja

Rilis
Ada Larangan Mudik, Pengusaha Rest Area Rugi Rp 20 Miliar

Ada Larangan Mudik, Pengusaha Rest Area Rugi Rp 20 Miliar

Whats New
Penutupan Outlet Tanpa PHK, BNI: Karyawan Bakal Dipindahkan atau Dialihfungsikan

Penutupan Outlet Tanpa PHK, BNI: Karyawan Bakal Dipindahkan atau Dialihfungsikan

Whats New
H-1 Lebaran, Posko THR Kemnaker Tampung 977 Aduan Masyarakat

H-1 Lebaran, Posko THR Kemnaker Tampung 977 Aduan Masyarakat

Rilis
Pengusaha Tak Bayar THR Pegawai, Siap-siap Kena Sanksi dan Denda

Pengusaha Tak Bayar THR Pegawai, Siap-siap Kena Sanksi dan Denda

Whats New
Larangan Mudik, Omzet Tenant di Rest Area Anjlok tetapi Tak Bisa Tutup...

Larangan Mudik, Omzet Tenant di Rest Area Anjlok tetapi Tak Bisa Tutup...

Whats New
BSI Siapkan Dana Rp 6,37 Triliun Saat Lebaran 2021

BSI Siapkan Dana Rp 6,37 Triliun Saat Lebaran 2021

Rilis
Telkomsel Bertemu Huawei, Ini Kesepakatan yang Dihasilkan

Telkomsel Bertemu Huawei, Ini Kesepakatan yang Dihasilkan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X