KILAS

Cegah Panic Buying, Grab dan Industri Consumer Goods Berkomitmen Penuhi Kebutuhan Masyarakat

Kompas.com - 22/04/2020, 16:11 WIB

KOMPAS.com – Wabah virus corona (Covid-19) yang tengah melanda dunia saat ini memunculkan berbagai dampak dan fenomena di masyarakat. Salah satunya adalah fenomena panic buying atau membeli barang secara berlebihan dalam satu waktu.

Padahal, pemerintah telah menyatakan komitmennya untuk terus menjaga persediaan bahan pokok yang cukup bagi semua masyarakat selagi kita berupaya untuk melandaikan kurva penyebaran virus.

Melansir bbc.com, Kamis (5/3/2020), para ahli mengatakan, panic buying merupakan salah satu upaya seseorang agar merasa aman dan dapat mengontrol situasi tersebut. Tindakan tersebut kemudian menciptakan efek bola salju yang membuat orang lain ikut melakukan panic buying.

Akibatnya, masyarakat berbondong-bodong memadati pusat perbelanjaan dan memborong barang kebutuhan sehari-hari yang sebenarnya tidak perlu dilakukan.

Baca juga: Kerahkan Ribuan Armada, Grab Dukung Pemerintah Salurkan Bansos ke Masyarakat

Pasalnya, jika fenomena panic buying terus berlangsung dapat menimbulkan dampak negatif terhadap kondisi ekonomi di kemudian hari.

Untuk itu, edukasi dan informasi-informasi positif untuk masyarakat sangat diperlukan. Tujuannya, mengurangi kekhawatiran dan meningkatkan rasa percaya diri masyarakat agar tidak lagi melakukan panic buying.

“Situasi ini mungkin terbilang baru bagi beberapa kalangan, terutama milennial dan Gen-Z. Hal ini kemudian menumbuhkan kekhawatiran dan mendorong perilaku seperti panic buying,” ucap Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi.

Merespons hal tersebut, Grab Indonesia bersama beberapa pemimpin industri consumer goods menyuarakan kesiapan mereka untuk dapat memastikan produksinya tetap berjalan serta memenuhi kebutuhan konsumen dengan cara paling aman.

Baca juga: OVO, Grab dan Tokopedia Galang Bantuan Untuk Para Pekerja Informal

“Di Grab, kami berupaya untuk menjadi penggerak berita-berita positif yang dapat meredam kekhawatiran tersebut dan memastikan bisnis tetap berputar dengan menghadirkan serangkaian inisiatif dalam kampanye #KitaVSCorona,” jelas Neneng dalam keterangan tertulis, Rabu (22/4/2020).

Upaya tersebut diwujudkan dalam video Kita vs Corona. Melalui video ini, Grab ingin menyebarkan informasi positif dan meningkatkan ketenangan bagi masyarakat.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.