Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Cegah Panic Buying, Grab dan Industri Consumer Goods Berkomitmen Penuhi Kebutuhan Masyarakat

Kompas.com - 22/04/2020, 16:11 WIB
Anissa DW,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Wabah virus corona (Covid-19) yang tengah melanda dunia saat ini memunculkan berbagai dampak dan fenomena di masyarakat. Salah satunya adalah fenomena panic buying atau membeli barang secara berlebihan dalam satu waktu.

Padahal, pemerintah telah menyatakan komitmennya untuk terus menjaga persediaan bahan pokok yang cukup bagi semua masyarakat selagi kita berupaya untuk melandaikan kurva penyebaran virus.

Melansir bbc.com, Kamis (5/3/2020), para ahli mengatakan, panic buying merupakan salah satu upaya seseorang agar merasa aman dan dapat mengontrol situasi tersebut. Tindakan tersebut kemudian menciptakan efek bola salju yang membuat orang lain ikut melakukan panic buying.

Akibatnya, masyarakat berbondong-bodong memadati pusat perbelanjaan dan memborong barang kebutuhan sehari-hari yang sebenarnya tidak perlu dilakukan.

Baca juga: Kerahkan Ribuan Armada, Grab Dukung Pemerintah Salurkan Bansos ke Masyarakat

Pasalnya, jika fenomena panic buying terus berlangsung dapat menimbulkan dampak negatif terhadap kondisi ekonomi di kemudian hari.

Untuk itu, edukasi dan informasi-informasi positif untuk masyarakat sangat diperlukan. Tujuannya, mengurangi kekhawatiran dan meningkatkan rasa percaya diri masyarakat agar tidak lagi melakukan panic buying.

“Situasi ini mungkin terbilang baru bagi beberapa kalangan, terutama milennial dan Gen-Z. Hal ini kemudian menumbuhkan kekhawatiran dan mendorong perilaku seperti panic buying,” ucap Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi.

Merespons hal tersebut, Grab Indonesia bersama beberapa pemimpin industri consumer goods menyuarakan kesiapan mereka untuk dapat memastikan produksinya tetap berjalan serta memenuhi kebutuhan konsumen dengan cara paling aman.

Baca juga: OVO, Grab dan Tokopedia Galang Bantuan Untuk Para Pekerja Informal

“Di Grab, kami berupaya untuk menjadi penggerak berita-berita positif yang dapat meredam kekhawatiran tersebut dan memastikan bisnis tetap berputar dengan menghadirkan serangkaian inisiatif dalam kampanye #KitaVSCorona,” jelas Neneng dalam keterangan tertulis, Rabu (22/4/2020).

Upaya tersebut diwujudkan dalam video Kita vs Corona. Melalui video ini, Grab ingin menyebarkan informasi positif dan meningkatkan ketenangan bagi masyarakat.

Dalam video tersebut, Grab bersama para pemimpin industri consumer goods menyatakan keamanan operasional mereka serta komitmen untuk terus memenuhi kebutuhan masyarakat.

Salah satunya ada CEO of Danone Specialized Nutrition Indonesia, Connie Ang. Dalam video tersebut, Connie mengatakan, timnya akan terus memproduksi produk bernutrisi kepada konsumen agar memiliki nutrisi yang cukup dan imunitas terhadap virus.

Selain itu, Grab juga berkomitmen untuk terus memberikan akses terhadap bahan pokok dan juga kebutuhan sehari-hari bagi pelanggan Grab secara aman melalui pengantaran tanpa kontak.

“Tidak hanya itu, operasional kami yang masih berjalan seperti GrabFood, GrabExpress, GrabFresh, dan juga GrabMart merupakan upaya kami untuk mendorong produktivitas wirausahawan mikro agar tetap dapat memperoleh penghasilan dan menggerakan perekonomian bangsa,” papar Neneng.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Spend Smart
Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Spend Smart
Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Spend Smart
Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Spend Smart
3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

Whats New
3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

Whats New
Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com