Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Riset KG Media: 3 Kunci bagi Brand Menghadapi Pandemi

Kompas.com - 23/04/2020, 22:23 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah virus corona (Covid-19) yang menghantam RI mengubah perilaku masyarakat secara masif. Hal itu terjadi saat masyarakat melakukan isolasi diri untuk memutus rantai virus sehingga muncul pola perilaku baru.

Melalui survei daring terhadap 2.103 responden dan studi digital independen di platform Google Analytics, ada 3 temuan kunci yang bisa dilakukan brand/merek untuk menghadapi pandemi.

Pemimpin redaksi Kompas.com, Wisnu Nughroho mengatakan, temuan kunci ini telah disusun oleh KG media research dalam sebuah white paper tentang pola perilaku dengan judul INDONESIA BINGUNG: Perilaku Konsumen Indonesia di Tengah Wabah Covid-19. Tiga temuan itu meliputi:

1. Brand bisa mengurangi kebingungan melalui informasi tepercaya

Munculnya pandemi Covid-19 di Indonesia memunculkan beragam respons. Namun ada sentimen was-was yang terlihat. Sebanyak 76 persen dari orang yang disurvei membatasi diri agar tidak berkumpul, 27 persen mengurung diri dalam rumah, dan 21 persen mengumpulkan barang-barang esensial (masker, hand sanitizer, dan obat-obatan).

Baca juga: Kendaraan Dilarang Keluar Jabodetabek, Bagaimana Nasib Pekerja di Karawang?

Meski mayoritas terlihat menjaga diri, sekitar 22 persen responden mengaku masih melakukan aktivitas seperti biasanya.

Di sisi lain, jumlah informasi mengenai Covid-19 pun tak serta merta menjadi panduan masyarakat untuk menghadapi sebuah pandemi. Banyaknya informasi yang berseliweran justru semakin memperparah kepanikan.

"Media sosial utamanya, yang menjadi sumber informasi kebanyakan masyarakat belum tentu valid dan justru menambah was-was orang lain. Beruntung, masih banyak masyarakat dengan media lewat produk jurnalistik yang kredibel," ujar Wisnu.

Sebanyak 70 persen responden masih mengandalkan informasi dari berita seperti Kompas TV, Metro TV, Line Today, Kompas.com, dan sebagainya. Namun masih banyak pula yang percaya dengan opini atau informasi yang keluar dari influencer yang bukan ahlinya.

Baca juga: PLN Minta Pelanggan Kirim Foto Meteran Listrik Melalui WhatsApp

Untuk itu, inilah kesempatan sebuah brand untuk muncul dan menjadi pengantar pesan kebaikan saat banjir informasi melanda.

Misalnya, brand seperti Coca-Cola banyak menyebarkan pesan pembatasan sosial melalui berbagai format dan konten. Restoran cepat saji seperti Popeyes juga menggunakan momen pembatasan sosial untuk memberikan kata sandi aplikasi Netflix gratis bagi konsumen yang berada di rumah.

"Sebagai sebuah brand, wajar jika topik tentang Covid-19 ingin dihindari untuk menjaga citra, namun justru kebutuhan akan informasi ini bisa digunakan oleh brand untuk ikut membantu menyebarkan informasi yang baik dan benar alias terpercaya," ujar Wisnu.

Baca juga: Kapal Penumpang Dilarang Beroperasi hingga 8 Juni 2020

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Momentum Pemulihan Terus Terjadi, Sri Mulyani 'Pede' Ekonomi RI Tumbuh 5,4 Persen Sepanjang 2022

Momentum Pemulihan Terus Terjadi, Sri Mulyani "Pede" Ekonomi RI Tumbuh 5,4 Persen Sepanjang 2022

Whats New
Sri Mulyani Ungkap 18 Juta Pelaku UMKM Belum Pernah Mendapatkan Pembiayaan

Sri Mulyani Ungkap 18 Juta Pelaku UMKM Belum Pernah Mendapatkan Pembiayaan

Whats New
Musim Rilis Kinerja Emiten 2022 Dimulai, Bagaimana Proyeksi Pergerakan IHSG?

Musim Rilis Kinerja Emiten 2022 Dimulai, Bagaimana Proyeksi Pergerakan IHSG?

Whats New
Asing Catatkan 'Net Buy' Besar Kemarin, Ini 10 Saham Paling Banyak Diborong

Asing Catatkan "Net Buy" Besar Kemarin, Ini 10 Saham Paling Banyak Diborong

Whats New
Cegah Indonesia Jadi Negara Rentan, Bappenas Susun RPJPN untuk 20 Tahun

Cegah Indonesia Jadi Negara Rentan, Bappenas Susun RPJPN untuk 20 Tahun

Whats New
LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 2 Persen

LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 2 Persen

Whats New
Harapan Sri Mulyani: RI Deklarasi Akhiri Pandemi Covid-19 Tahun Ini

Harapan Sri Mulyani: RI Deklarasi Akhiri Pandemi Covid-19 Tahun Ini

Whats New
Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Whats New
KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

Whats New
Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Whats New
KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

Whats New
[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

Whats New
Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Whats New
Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+