IMF Proyeksi Ekonomi RI 2021 Tumbuh 8,2 Persen, Faisal Basri: Ada yang Aneh...

Kompas.com - 24/04/2020, 18:13 WIB
Ekonom Senior Indef, Faisal Basri usai ditemui di Kongkow Bisnis Pas FM, Jakarta, Rabu (20/11/2019). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIEkonom Senior Indef, Faisal Basri usai ditemui di Kongkow Bisnis Pas FM, Jakarta, Rabu (20/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional ( IMF) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2021 bisa melesat hingga 8,2 persen.

Sementara tahun ini, perekonomian Indonesia diproyeksi tumbuh 0,5 persen lantaran tertekan oleh pandemik virus corona (Covid-19).

Ekonom Senior Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri mengatakan, proyeksi IMF tersebut tak masuk akal. Pasalnya, tahun depan pertumbuhan ekonomi RI hasil proyeksi IMF tersebut adalah yang tertinggi sejak era Soeharto.

"Ada yang aneh dari IMF, rebound 2021 luar biasa melebihi pertumbuhan ekonomi tahun-tahun sebelumnya. Jadi istilahnya kemerosotan tahun ini akan dibayar penuh, dan bonus di tahun berikutnya seakan-akan perekonomian akan normal dan hidup kembali," ujar dia ketika memberikan keterangan melalui video conference, Jumat (24/4/2020).

Baca juga: BI Ramal Ekonomi Indonesia Pulih Pada 2021

Menurut Faisal, perekonomian Indonesia tahun ini hanya akan tumbuh 0,5 persen. Namun jika kondisinya semakin buruk, bisa mencapai negatif 2,5 persen.

Selanjutnya di 2021, Faisal memproyeksi ekonomi RI tumbuh 4,9 persen dan meningkat 5 persen di 2022. Sementara di 2023-2024, pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi sebesar 5,2 persen.

"Jadi enggak ada tuh 8 persen," jelasnya.

Menurut Faisal, cenderung tertekannya pertumbuhan ekonomi Indonesia disebabkan oleh penanganan pandemik virus corona yang tidak karuan.

Puncak pandemi virus corona yang belum diketahui waktunya akan membuat ongkos ekonomi semakin mahal.

"Indonesia amat sulit prediksi, karena penanganan COVID-19 enggak karu-karuan, tanggung, mudik udah jutaan orang keluar baru dilarang. PSBB, macet di Pancoran seperti enggak ada apa-apa. Kita enggak pernah tahu puncak kapan dan ongkos ini akan semakin besar," tuturnya.

Meski demikian, Faisal menyebut masih ada beberapa sektor yang menjadi tumpuan ekonomi dan diharapkan dapat mendorong pertumbuhan tahun ini. Di antaranya adalah sektor farmasi dan produk konsumsi.

"Farmasi, hospital, intinya ada sektor-sektor enggak bisa hidup tanpa dia. Consumer product, enggak akan terdampak karena dia hasilkan produk yang dibutuhkan masyarakat. Ke depan, yang bisa dikembangkan adalah sektor industri manufaktur," tambahnya.

Baca juga: Dampak Wabah Corona, Luhut Perkirakan Ekonomi Indonesia Hanya 4 Persen



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X