Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Benarkah Kinerja Bisnis Wanita Lebih Baik dari Pria?

Kompas.com - 25/04/2020, 09:09 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Frangky Selamat

ISU kesetaraan gender selalu menjadi bahasan menarik ketika Hari Kartini diperingati pada 21 April. Beragam profil Kartini masa kini pun muncul. Wanita wirausaha salah satunya.

Selanjutnya adalah membandingkan kinerja bisnis wanita wirausaha dengan pria wirausaha.

Pertanyaan menggelitik yang berulang kali hadir adalah apakah kinerja bisnis wanita wirausaha lebih bagus daripada pria?

Sejumlah penelitian mengungkapkan beberapa temuan menarik. Farlie dan Robb (2009), misalnya. Mereka meneliti lebih dari 30.000 pemilik bisnis di Amerika Serikat pada periode 1992-1996, dengan membandingkan closure rate, profit, employment dan penjualan.

Perbandingan dilakukan dengan memperhatikan gender, ras, pendidikan, lokasi, pengalaman, modal start-up dan industri. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa bisnis wanita wirausaha secara rata-rata berkinerja lebih buruk daripada pria.

Penelitian Robb (2002) pada 45.000 perusahaan di Amerika juga memperlihatkan hal senada. Wanita wirausaha memiliki kemungkinan lebih besar untuk menutup usahanya lebih cepat daripada pria.

Dengan kata lain, tingkat kebertahanan (survival rate) bisnis dari wanita wirausaha lebih rendah ketimbang pria.

Masih banyak hasil penelitian serupa yang menohok, dengan membandingkan ukuran kinerja lai,n seperti pendapatan, pertumbuhan, dan sebagainya, yang menunjukkan kinerja bisnis wanita wirausaha lebih buruk dan kalah segala-galanya daripada pria.

Robb dan Watson (2012) mengkritisi temuan tersebut dengan mengungkap bahwa beberapa variabel demografi yang tidak terkontrol berkontribusi terhadap hasil itu, seperti diabaikannya ukuran usaha dan tingkat risiko.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.