"Lockdown" Akan Dicabut, Harga Emas Dunia Melorot

Kompas.com - 28/04/2020, 09:01 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi

CHICAGO, KOMPAS.com - Harga emas kembali mengalami penurunan pada pada akhir perdagangan Senin (27/4/2020) waktu setempat (Selasa pagi WIB).

Logam mulia tertekan dengan rencana banyak negara untuk memperlonggar lockdown yang disebabkan oleh virus corona dan kenaikan imbal hasil surat utang AS membangkitkan minat investor terhadap aset-aset berisiko.

Beberapa negara bagian AS dan negara-negara Eropa bersiap untuk mencabut locddown.

Namun, langkah-langkah stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dari pemerintah di banyak negara masih memberikan dukungan terhadap emas.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi COMEX New York Mercantile Exchange jatuh 11,8 dollar AS atau 0,68 persen, ditutup pada 1.723,8 dollar AS per ounce.

Baca juga: Selama Wabah Corona, Harga Emas Pegadaian Melonjak 21 Persen

Para investor fokus pada berita beberapa negara bagian AS dan negara-negara Eropa bersiap-siap untuk mengangkat kuncian mereka, dengan beberapa investor beralih ke aset-aset berisiko, terutama ke pasar saham untuk mencari keuntungan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 271,25 poin atau 1,14 persen ke level 24.046,52 pada pukul 17.55 GMT.

Logam mulia didukung ketika indeks dollar AS turun 0,29 poin atau 0,29 persen ke level 100,09 pada pukul 17.50 GMT.

Para analis pasar berpendapat bahwa investor tetap khawatir atas efek jangka menengah dan jangka panjang dari stimulus yang menyebabkan inflasi dimasukkan ke dalam ekonomi global oleh pemerintah-pemerintah dalam upaya untuk mencegah depresi ekonomi akibat Covid-19.

"Sementara latar belakang makro yang lebih luas tetap mendukung harga emas dalam waktu dekat, mereka juga melacak imbal hasil nyata paling dekat. Imbal hasil surat utang AS berdetak lebih tinggi pagi ini dan berakhir lebih tinggi yang membebani harga emas," kata analis Standard Chartered Bank Suki Cooper, seperti dikutip oleh Reuters.

"Pembelian safe haven terus mendukung emas terutama melalui arus masuk ETF dan permintaan investor ritel yang berkelanjutan ... Jadi jika kita melihat ekonomi yang berbeda mulai dibuka kembali, kita mungkin melihat beberapa permintaan safe haven mulai berkurang," tambah dia.

Laporan ekonomi yang akan dirilis minggu ini termasuk indeks kepercayaan konsumen pada Selasa waktu setempat, laporan produk domestik bruto dan pengumuman FOMC pada Rabu (29/4/2020), klaim pengangguran awal, pendapatan pribadi, dan pengeluaran konsumen pada Kamis (30/4/2020), dan indeks manufaktur ISM pada Jumat (1/5/2020).

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei turun 5,3 sen atau 0,35 persen, menjadi 15,21 dollar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik 3,2 dollar AS atau 0,41 persen pada 777 dollar AS per ounce.

Baca juga: Nabung Emas Bisa Jadi Investasi Menguntungkan Saat Pandemi Covid-19?



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X