Melihat Tingkat Daya Beli Petani di Tengah Pandemi Covid-19

Kompas.com - 04/05/2020, 17:31 WIB
Ilustrasi petani SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQIlustrasi petani
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Nilai Tukar Petani nasional pada April turun 1,73 persen menjadi 100,32 dibanding NTP pada Maret 2020.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, penurunan NTP disebabkan Indeks Harga yang Diterima Petani (It) turun sebesar 1,64 persen, sedangkan Indeks Harga yang Dibayar Petani (Ib) naik sebesar 0,10 persen.

Seperti diketahui, Nilai Tukar Petani (NTP) adalah perbandingan indeks harga yang diterima petani (It) terhadap indeks harga yang dibayar petani (Ib).

Baca juga: Dihantam Corona, Jumlah Wisman Anjlok 45,5 Persen

NTP merupakan salah satu indikator untuk melihat tingkat kemampuan/ daya beli petani di perdesaan. NTP juga menunjukkan daya tukar (terms of trade) dari produk pertanian dengan barang dan jasa yang dikonsumsi maupun untuk biaya produksi.

"Kalau kita lihat berdasarkan subsektor, NTP mengalami penurunan yang cukup dalam. Penurunan indeks harga yang diterima petani lebih disebabkan turunnya harga gabah karena saat ini memasuki panen raya," kata Suhariyanto dalam konferensi video, Senin (4/5/2020).

Tanaman pangan misalnya, NTP menurun 1,45 persen menjadi 100,93 persen. Demikian juga untuk perkebunan, yang mengalami penurunan dalam sebesar 2,48 persen pada April.

"Persoalannya sama, bahwa indeks harga yang diterima petani menurun karena ada penurunan komoditas karet, kelapa sawit, cengkeh, dan ssbagainya," sebut pria yang akrab disapa Kecuk itu.

Baca juga: Ada Diskon 25 Persen Pembelian Bright Gas, Ini Syaratnya

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X