KILAS

Soal Defisit Pangan Provinsi, Jokowi: Bisa Ditutupi Daerah Lain yang Surplus

Kompas.com - 05/05/2020, 22:05 WIB
Relawan menuangkan beras gratis di ATM beras keliling Bogor Gercep di Desa Bojong Nangka, Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Kegiatan tersebut guna meringankan beban ekonomi warga terdampak COVID-19 di wilayah Kabupaten Bogor. ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYARelawan menuangkan beras gratis di ATM beras keliling Bogor Gercep di Desa Bojong Nangka, Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Kegiatan tersebut guna meringankan beban ekonomi warga terdampak COVID-19 di wilayah Kabupaten Bogor.

KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menegaskan, produksi pangan secara nasional surplus, tetapi di provinsi atau wilayah tertentu mengalami defisit.

Jokowi mengatakan itu untuk merespons adanya pemberitaan yang menyebutkan terjadinya defisit pangan nasional di masa pandemi Covid-19.

"Jadi jangan ditulis-tulis Menteri Pertanian (Mentan) bohong. Nanti repot Pak Menteri Pertanian. Lha kita bicara bukan defisit pangan nasional kok, tapi provinsi," ujarnya Jokowi dalam Rapat Terbatas (Ratas) melalui video conference, Selasa (5/5/2020).

Dia pun mengapresiasi kerja keras Mentan Syahrul Yasin Limpo yang terus meningkatkan produksi dan membantu petani di tengah masa pandemi Covid 19.

“Terkait defisit pangan di provinsi atau wilayah, itu bisa ditutup dari surplus di provinsi lain,” terang Jokowi.

Baca juga: Jaga Ketahanan Pangan, Kementan Alihkan Komoditas dari Daerah Surplus ke Defisit

Sementara itu, Mentan dalam keterangan tertulisnya mengatakan, Kementerian Pertanian (Kementan) saat ini mengembangkan strategi sistem logistik nasional dalam menyederhanakan rantai pasok dan intervensi distribusi.

“Salah satunya dengan mengalihkan komoditas dari daerah yang surplus ke daerah yang defisit. Untuk saat ini, setidaknya ada 28 provinsi dalam kondisi terkendali," jelasnya.

Menteri yang akrab disapa SYL ini juga menegaskan, provinsi lainnya seperti Kalimantan Utara dan Maluku tentu perlu mendapat perhatian lebih.

Untuk itu, dia pun menyebut Kementan terus berupaya melakukan sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pihak dalam menjaga ketersediaan dan distribusi pangan, khususnya pada 11 komoditas bahan pokok.

Baca juga: Jelang Panen Raya, Kementan Pastikan Harga Bawang Merah Berangsur Normal

Bahkan, jelasnya, sebagian besar provinsi mengalami surplus produksi tahun ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X