Harga Minyak Dunia Melonjak 20 Persen, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 06/05/2020, 06:03 WIB
Ilustrasi produksi minyak ThinkstockphotosIlustrasi produksi minyak
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia ditutup menguat pada perdagangan Selasa (5/5/2020). Permintaan minyak berangsur meningkat, seiring dengan dilonggarkannya kebijakan lockdown oleh beberapa negara.

Dikutip dari MarketWatch, Rabu (6/5/2020), harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) pengiriman Juni, ditutup menguat 4,17 dollar AS atau 20,5 persen, ke level 24,56 dollar AS per barel.

Hal serupa juga dialami minyak mentah jenis Brent pengiriman Juni, menguat 3,77 dollar AS atau 13,9 persen, ke level 30,97 dollar AS per barel.

Baca juga: Trending #LuhutBaperParah, Kuasa Hukum Sebut Netizen Tak Rasakan Posisi Luhut

Keputusan beberapa negara untuk melonggarkan lockdown dinilai sebagai sentimen utama pendongkrak harga minyak mentah dunia.

Pasalnya, selain berpotensi meningkatkan permintaan terhadap minyak, kebijakan tersebut juga menjadi sinyal positif terhadap para pelaku pasar yang beberapa waktu kebelakang terus dibayang-bayangi kekhawatiran pandemi Covid-19.

"Kekhawatiran terhadap kelebihan pasokan minyak semakin berkurang," ujar Analis Market Senior Oanda, Edward Moya, dikutip dari MarketWatch, Rabu.

Sementara itu dari sisi pasokan, kebijakan pemangkasan produksi sebesar 9,7 juta barel per hari yang dilakukan Organisasi Negara Pengekspor Minyak bersama mitra (OPEC+) sejak 1 Mei 2020 juga dinilai efektif mengkerek harga minyak mentah dunia.

Baca juga: BPK: Penyaluran BPNT Boroskan Anggaran Negara Sebesar Rp 233,04 Miliar

"Seiring dengan berjalan kembalinya ekonomi, minyak mentah mulai berada dalam situasi yang berpotensi adanya perbaikan permintaan dan diiringi penurunan suplai," ujar Chief Market Stategisr SIA Wealth Management, Colin Cieszynski.

Penurunan produksi juga dilakukan oleh Amerika Serikat. Hal ini terefleksikan dengan tambahan pasokan pengiriman minyak mentah WTI terendah selama sepekan sejak pertengahan Maret 2020, yakni sebesar 1,8 juta barel.

"Permasalahan yang ada selama ini tidak langsung hilang, keterbatasan penyimpanan tetap ada. Tapi, dalam beberapa pekan ke depan kita akan melihat perkembangan harga minyak, seiring semakin ketatnya pasar," ucap Kepala Analis Rystad Energy, Magnus Nysveen.

Baca juga: Segera Cair, Ini Besaran THR PNS di Lebaran Tahun Ini



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Ini Proyek Tol yang Menggusur Bangunan Milik Tommy Soeharto

Ini Proyek Tol yang Menggusur Bangunan Milik Tommy Soeharto

Whats New
Bagaimana Prediksi IHSG Awal Pekan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Bagaimana Prediksi IHSG Awal Pekan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Lampaui AS, China Jadi Negara yang Datangkan Investasi Asing Langsung Terbesar Selama Pandemi Covid-19

Lampaui AS, China Jadi Negara yang Datangkan Investasi Asing Langsung Terbesar Selama Pandemi Covid-19

Whats New
Produsen Baterai ABC Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Produsen Baterai ABC Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Akan Dilakukan di Stasiun dan Terminal

Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Akan Dilakukan di Stasiun dan Terminal

Whats New
Mengapa Indonesia Terlalu Bergantung Impor Sapi dari Australia?

Mengapa Indonesia Terlalu Bergantung Impor Sapi dari Australia?

Whats New
[POPULER MONEY] 7 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Terbanyak di Indonesia | Tommy Soeharto Gugat Pemerintah

[POPULER MONEY] 7 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Terbanyak di Indonesia | Tommy Soeharto Gugat Pemerintah

Whats New
Luhut Ingin GeNose C19 Bisa Digunakan di Berbagai Fasilitas Umum

Luhut Ingin GeNose C19 Bisa Digunakan di Berbagai Fasilitas Umum

Whats New
Tak Terima Bangunannya Digusur Proyek Tol, Tommy Soeharto Gugat Pemerintah RI Rp 56 Miliar

Tak Terima Bangunannya Digusur Proyek Tol, Tommy Soeharto Gugat Pemerintah RI Rp 56 Miliar

Whats New
ORI019 Ditawarkan Mulai Besok, Ini Besaran Kuponnya

ORI019 Ditawarkan Mulai Besok, Ini Besaran Kuponnya

Earn Smart
Kementerian ESDM Sebut Luas Bukaan Lahan Tambang di Kalsel Sangat Kecil

Kementerian ESDM Sebut Luas Bukaan Lahan Tambang di Kalsel Sangat Kecil

Whats New
BNI Buka Lowongan Kerja Relationship Manager NBFI, Minat?

BNI Buka Lowongan Kerja Relationship Manager NBFI, Minat?

Work Smart
Tangani Dampak Bencana Sulbar dan Kalsel, Kementan Sekaligus Perbaiki Sektor Pertanian

Tangani Dampak Bencana Sulbar dan Kalsel, Kementan Sekaligus Perbaiki Sektor Pertanian

Rilis
Pantau Pemulihan Pariwisata, Sandiaga Uno Akan Berkantor di Bali

Pantau Pemulihan Pariwisata, Sandiaga Uno Akan Berkantor di Bali

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X