YLKI: Dispensasi Larangan Mudik Berpotensi Disalahgunakan

Kompas.com - 07/05/2020, 04:21 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengkritik pengecualian larangan mudik yang tertuang dalam Surat Edaran Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nomor 4 Tahun 2020 tentang Kriteria Pembatasan Perjalanan Orang Dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19.

Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi mengatakan, keputusan tersebut berlawanan dengan fokus pemerintah saat ini, yakni mengentas penyebaran Covid-19. Sebab, pengecualian larangan mudik berpotensi meningkatkan penyebaran virus tersebut.

"Ini artinya pemerintah tidak konsisten alias bermain api dengan upaya mengendalikan agar Covid-19 tidak makin mewabah ke daerah daerah," ujarnya dalam keterangan tertulis, dikutip Kamis (7/5/2020).

Baca juga: Menhub: Pulang Kampung dan Mudik Sama, Enggak Ada Perbedaan

Menurutnya, meski surat edaran tersebut sudah menjabarkan kriteria dan persyaratan pergerakan masyarakat untuk keluar atau masuk wilayah zona merah, dalam pelaksanaannya hal ini justru berpotensi disalahgunakan oleh oknum yang nekat mudik.

"Praktik di lapangan akan sulit dikontrol, bahkan sangat berpotensi untuk disalahgunakan," katanya.

Lebih lanjut, melalui keputusan tersebut juga dinilai membuktikan kepentingan pemerintah yang hanya fokus pada perekonomian semata.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Relaksasi larangan mudik ini juga tidak sejalan dengan pernyataan Presiden Jokowi bahwa Mei 2020 curva Covid-19 harus turun, bagaimana pun caranya," tuturnya.

Oleh karenanya, Tulus menegaskan pihaknya menolak keberadaan surat edaran tersebut. Ia bahkan mendorong pemerintah untuk mencabut kembali surat tersebut.

Bukan hanya itu, Tulus juga mengimbau kepada pemerintah daerah untuk tetap fokus menutup wilayahnya dari para pendatang.

"Upaya relaksasi dari pemerintah pusat sebaiknya diabaikan saja," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.