KILAS

Antisipasi Kenaikan Harga Pangan, Sejumlah Daerah Gelar Penanaman Serentak

Kompas.com - 07/05/2020, 09:30 WIB
Gubernur Riau Syamsuar menanam jagung dan ubi kayu di lahan milik Pemprov Riau yang dikelola kelompok tani di Desa Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau (6/5/2020). Penanaman ini dilakukan untuk antisipasi krisis pangan saat wabah virus corona (Covid-19). Dok. Pemprov RiauGubernur Riau Syamsuar menanam jagung dan ubi kayu di lahan milik Pemprov Riau yang dikelola kelompok tani di Desa Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau (6/5/2020). Penanaman ini dilakukan untuk antisipasi krisis pangan saat wabah virus corona (Covid-19).

KOMPAS.com – Sejumlah daerah menggelar penanaman komoditas pangan serentak untuk mengantisipasi kenaikan harga pangan akibat terbatasnya akses pengiriman logistik.

Hal terjadi karena beberapa daerah sudah menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Salah satu daerah yang menggelar penanaman serentak adalah Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau. Pemprov Riau mengadakan penanaman serentak di sejumlah wilayah yang memiliki lahan pertanian seperti pesawahan dan perkebunan.

Penanaman tersebut dilakukan bersama para petani sekitar sebagai bentuk antisipasi kemungkinan terjadinya defisit dan krisis pangan.

Gubernur Provinsi Ria Syamsuar mengatakan, gerakan tanam ini meliputi penyediaan pangan dan hortikultura padi, jagung, sayur, buah dan subsektor pertanian lainya seperti ubi jalar dan singkong.

Baca juga: Tingkatkan Produksi Pertanian, Kementan Optimalkan Lahan Rawa di 14 Provinsi

"Ketika daerah lain memberlakukan PSBB, maka arus masuknya bahan pangan dari daerah lain ke daerah kita juga akan terbatas, dan harganya kemungkinan besar akan naik. Maka itu, kita harus mengantisipasi sejak dini," kata Syamsuar, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Hal tersebut dikatakan Syamsuar saat memberikan arahan pada acara 'Gerakan Tanam Penyediaan Pangan Daerah' di Desa Kualu, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Rabu (6/5).

Ia mengatakan, sejauh ini Pemprov Riau telah mengatur skema pola tanam melalui intruksi Gubernur kepada para Bupati dan Walikota se-Provinsi Riau.

Intruksi tersebut antara lain penanaman terintegrasi antara produksi dan akses pasar, pemanfaatan lahan pekarangan, tanaman tumpang sari serta penanaman dalam pot atau polybag.

Tujuannya adalah untuk menjaga keseimbangan supply dan demand agar bahan pangan serta stabilisasi harga pangan tetap terjaga dengan baik,

Baca juga: Jelang Panen Raya, Kementan Pastikan Harga Bawang Merah Berangsur Normal

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X