6 Kiat agar Tetap Semangat Setelah Terkena PHK

Kompas.com - 09/05/2020, 16:30 WIB
Ilustrasi Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) TOTO SIHONOIlustrasi Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)

KOMPAS.com - Salah satu dampak dari pandemi corona adalah maraknya pemutusan hubungan kerja ( PHK). Kehilangan mata pencarian pastinya membuat seseorang merasa terpukul, sedih, hingga cemas akan hari esok.

Beragam emosi bergejolak menjadi satu karena perasaan kecewa dan terluka.

Bisa dibilang, semua hal yang Anda rasakan itu sangatlah wajar. Namun, berlarut-larut dalam emosi dan duka tidak akan menyelesaikan masalah. Pastinya, baik PHK maupun dipecat dari perusahaan tanpa atau dengan uang pesangon itu ibarat mimpi buruk bagi semua pekerja.

Namun, apa pun cerita soal PHK, Anda harus bangkit. Mulailah belajarlah menerima keadaan. Menata kembali emosi, membangun semangat baru, dan bangkitlah dari keterpurukan masa lalu demi masa depan yang lebih baik.

Akan tetapi, bagaimana cara supaya semangat lagi pasca-PHK atau dipecat? Apa yang harus dilakukan? Berikut caranya, seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Beri waktu untuk bersedih

Rasa sedih setelah dipecat biasanya akan terjadi selama berhari-hari, bahkan berminggu-minggu. Menghadapi situasi seperti ini, solusi terbaik adalah memberikan diri Anda waktu secukupnya untuk menyendiri sembari meluapkan segala kesedihan dan kekecewaan yang dirasakan.

Tapi ingat, Anda tak boleh terjebak meratapi kesedihan ‘masa lalu’ terlalu lama. Cukup beberapa hari saja. Setelah Anda merasa lega, pelan-pelan mulailah berpikir positif dan perbanyak bersyukur.

Syukuri semua hal baik dan buruk yang telah menimpa Anda, katakan kalimat-kalimat semangat positif kepada diri Anda sendiri. Misalnya, “Saya kuat, saya sehat, saya ikhlas, rejeki saya luas dan saya akan fokus meraih masa depan yang lebih baik.”

2. Berhentilah berkata “Seandainya…”

“Seandainya dulu saya tidak bekerja di perusahaan ini…,” atau “Seandainya saya punya uang yang banyak, maka saya bisa membuka bisnis.” Sebaiknya, stop berandai-andai dan mulai terima kenyataan.

Kata ‘seandainya’ ini sering terucap oleh seseorang yang mengalami kegagalan dan cenderung menyalahkan diri sendiri. Apa yang sudah terjadi, biarlah terjadi. Anda tidak perlu berkata ‘Seandainya’ dan berhenti menyalahkan diri sendiri.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X