Bappenas: Saat Ada Bansos, Pemda Bilang Jumlah Orang Miskin Bertambah

Kompas.com - 12/05/2020, 12:49 WIB
Kepala Bappenas Suharso Monoarfa di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020). KOMPAS.com/IhsanuddinKepala Bappenas Suharso Monoarfa di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).
Penulis Kiki Safitri
|

Suharso menilai Indonesia harus siap dengan layanan kesehatan dan perlindungan sosial di masa depan. Misalnya terkait penyakit Malaria, TBC (Tuberculosis), jumlah kematian ibu melahirkan hingga penyakit kusta yang masih belum teratasi dengan maksimal.

Ia menjelaskan, sistem kesehatan nasional harus dimulai dari puskesmas sebagai ujung tombak. Ia meminta kepada Bappeda agar puskesmas di daerah harus memenuhi syarat dan standar sebagai langkah preventif untuk mencegah penyebaran penyakit.

Ia mengatakan, hanya 33 persen puskesmas yang memenuhi syarat saat ini. Sementara itu banyak anggaran dipakai untuk membeli alat kesehatan yang justru tidak dibutuhkan.

Baca juga: Jadi Polemik, Apa Itu Dana Bagi Hasil?

Di sisi lain, masih ada ketergantungan alat kesehatan dari impor. Oleh karena itu, Bappenas menilai perlunya upaya mendorong industri alat kesehatan dan farmasi untuk menggenjot produksinya.

“Hari ini, titipan saya ke Bappeda di seluruh Indonesia, tolong diperhatikan dengan baik puskesmas. Puskesmas ujung tombak pelayanan kesehatan yang utamanya melakukan kecukupan pemenuhan atas tenaga kesehatan harus diperhatikan,” ucapnya.

Baca juga: Menilik Peluang Cuan Investasi Saham di Tengah Pandemi

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X