Konsumsi Air Minum Dalam Galon Saat Pandemi? Begini Cara Cek dan Jaga Kebersihannya

Kompas.com - 20/05/2020, 13:52 WIB
Ilustrasi: Salah satu aparatur sipil negara (ASN) lingkungan pemerintah kabupaten Trenggalek Jawa Timur, mengisi ulang air ke botol dari Galon yang tersedia di lokasi kegiatan musrenbang (21/03/2019) KOMPAS.com/SLAMET WIDODOIlustrasi: Salah satu aparatur sipil negara (ASN) lingkungan pemerintah kabupaten Trenggalek Jawa Timur, mengisi ulang air ke botol dari Galon yang tersedia di lokasi kegiatan musrenbang (21/03/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Galon air minum isi ulang nampaknya sudah tak bisa lepas dari kehidupan sehari-hari. Namun kesterilan galon air minum masih banyak dipertanyakan, utamanya saat pandemi Covid-19.

Apakah galon isi ulang masih aman digunakan?

Direktur Keamanan Pangan Danone-Aqua Arsadi Hendranu mengatakan, pihaknya selalu menerapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) dan standar Eropa untuk memastikan tingkat kesterilan air dalam galon.

Dia bilang, hal yang pertama kali diterapkan olh perseroan adalah melakukan seleksi galon atau memisahkan galon yang masih layak pakai dengan galon yang sudah pecah/retak ketika galon sampai ke pabrik Aqua.

Baca juga: Erick Thohir Evaluasi 11 Perusahaan Air Minum Milik BUMN

Kemudian galon layak pakai dilakukan proses pencucian dan sanitasi dengan kontrol yang ketat, menggunakan mesin bertekanan suhu tinggi. Proses inipun tak tersentuh tangan manusia.

"Kemudian masuk proses isi ulang Hi-care dalam ruangan bertekanan positif dilengkapi dengan filter. Kami pastikan proses isi ulang tidak tercemar," kata Arsadi dalam konferensi video, Rabu (20/5/2020).

Untuk lebih memastikan, masyarakat juga bisa memeriksa dan menjaga keadaan galon air minum di rumah masing-masing. Berikut ini langkah-langkah yang bisa dilakukan:

1. Pastikan dari perusahaan berizin

Pakar Tekologi Pangan Institut Pertanian Bogor, Eko Hari Purnomo menyarankan, masyarakat perlu memastikan air dalam galon yang tersedia di rumah benar-benar dari perusahaan yang mendapat izin dari BPOM.

"Air dalam galon perlu dipastikan berasal dari mana, agar mengetahui perusahaan itu sudah menerapkan standar dari Badan POM dan pemerintah," kata Eko.

2. Bersihkan bagian luar galon

Agar terhindar dari bakteri dan virus, utamanya Covid-19, Eko menyarankan untuk membersihkan kemasan luar galon air isi ulang. Pembersihan bisa dilakukan dengan mencuci atau menggunakan tisu alkohol yang biasanya disediakan oleh perusahaan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menaker Tekankan 3 Aspek Perlindungan Pekerja Perempuan, Apa Saja ?

Menaker Tekankan 3 Aspek Perlindungan Pekerja Perempuan, Apa Saja ?

Whats New
 Sukses Kembangkan Eatlah, Charina Prinandita Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Sukses Kembangkan Eatlah, Charina Prinandita Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Whats New
BI Catat Transaksi Uang Elektronik Melonjak 42 Persen, Apa Pendorongnya?

BI Catat Transaksi Uang Elektronik Melonjak 42 Persen, Apa Pendorongnya?

Whats New
IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Ada Antrean Panjang Pencairan BPUM, Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Mau Cari Tambahan THR? Coba Berburu Saham yang Tebar Dividen Ini

Earn Smart
Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Cair H-10 Lebaran, Ini Besaran THR yang Diterima PNS

Whats New
Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Indonesia Ekspor Cysteine ke Amerika Serikat Senilai 800.000 Dollar AS

Whats New
Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Deretan Anak Muda Indonesia yang Masuk Daftar Forbes 30 Under 30 Asia

Work Smart
Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Work Smart
[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

[POPULER MONEY] Penjelasan Sandiaga soal Tempat Wisata Dibuka tetapi Mudik Dilarang | Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Grab Masuk Emtek, Ini Rencana Pengembangan Bisnisnya

Whats New
Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Kompaknya Luhut dan Sandiaga Sambut Investasi UEA Rp 7 Triliun di Aceh

Whats New
Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Pimpin Perusahaan Ventura di Usia Muda, Dua Pemuda Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

Work Smart
Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Cek Peluang CPNS Ikatan Dinas, Ini 10 Sekolah Favorit dan Sepi Peminat

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X