KILAS

Penuhi Kebutuhan Pangan Nasional, Program Cetak Sawah Harus Dilakukan

Kompas.com - 20/05/2020, 19:26 WIB
Kegiatan cetak sawah Kementan melalui Direktorat Jenderal Sarana dan Prasana Pertanian terbagi dua. Pertama cetak sawah yang sebenarnya atau dalam arti mengubah lahan tidur menjadi sawah serta optimalisasi lahan. Dok Kementerian PertanianKegiatan cetak sawah Kementan melalui Direktorat Jenderal Sarana dan Prasana Pertanian terbagi dua. Pertama cetak sawah yang sebenarnya atau dalam arti mengubah lahan tidur menjadi sawah serta optimalisasi lahan.

KOMPAS.com - Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy menilai, program cetak sawah harus dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pangan nasional.

“Dalam beberapa tahun terakhir, Kementan telah melakukan cetak sawah dengan memanfaatkan sumber daya lahan, air, dan petani yang ada di daerah,” kata Sarwo, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, sawah baru memang dicetak pada lahan-lahan yang memiliki sumber air.

“Kami utamakan pada lahan yang memiliki sumber air tetap, baik berupa irigasi, embung, atau sumur bor. Lahan sawah tersebut harus bisa ditanami 1-3 kali dalam setahun,” kata Syahrul.

Baca juga: Mentan: Optimasi Lahan Rawa Jadi Jawaban Ketahanan Pangan Indonesia

Dalam perencanaannya, Syahrul melanjutkan, kegiatan cetak sawah harus menyertakan dokumen lingkungan, seperti Analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) bila cetak sawah dilakukan pada lahan seluas 500 hektar (ha).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Calon lokasi cetak sawah memiliki tipologi yang berbeda baik vegetasi maupun kondisinya. Maka dari itu, perencanaan yang dilakukan harus benar-benar baik agar lahan yang ada dapat dioptimalkan,” kata Syahrul.

Salah satu kegiatan cetak sawah yang diterapkan dengan baik berada di Mangarai, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Pencetakan sawah di Mangarai dilakukan sejak 2016 pada lahan seluas 52 ha. Varietas yang ditanam adalah varietas ciherang dengan produktivitas sekitar 4-5 ton per ha.

Baca juga: BPPT-BPS Rampungkan Data Lahan Baku Sawah

Hingga saat ini, lahan tersebut masih dimanfaatkan dengan baik. Salah satunya oleh Kelompok Tani (Poktan) Longko Rembung Desa Longko, Kecamatan Wae Ri’i.

Cetak sawah juga dilakukan di Desa Tanglapui, Kecamatan Alor Timur, Kabupaten Alor, NTT.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.