Sektor Mana yang Paling Cepat Bangkit Saat New Normal? Ini Kata Sandiaga

Kompas.com - 23/05/2020, 18:27 WIB
Sandiaga Uno ketika berkunjung ke gerai kedua Saturdays di mal Gandaria City, Jakarta Selatan, Sabtu (22/2/2020). Dok. SaturdaysSandiaga Uno ketika berkunjung ke gerai kedua Saturdays di mal Gandaria City, Jakarta Selatan, Sabtu (22/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengusaha Sandiaga Uno mengungkapkan sektor usaha yang paling cepat bangkit di tengah konsep normal yang baru atau new normal akibat pandemi virus corona (Covid-19).

Sandiaga mengatakan, sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah ( UMKM) merupakan salah satu sektor yang bakal cepat bangkit dan beradaptasi dengan new normal. Sebab menurut dia, UMKM bisa dengan cepat mengadaptasi digitalisasi dari berbagai aspek bisnisnya.

"Jadi bukan hanya dengan jualan online saja, tetapi semua aspek bisnis prosesnya masuk ke proses digital, mereka bisa survive dengan membangun ekosistem digital," jelas Sandiaga dalam sebuah dikusi melalui video conference, Jumat (22/5/2020) malam.

Baca juga: Menurut Sandiaga Uno, Begini Seharusnya Tahapan New Normal Dilakukan

Lebih lanjut dia menjelaskan, UMKM yang bisa dengan cepat beradaptasi adalah sektor konsumsi dan lebih kerucut lagi di sektor pangan. Pasalnya, pangan masuk dalma kategori sektor yang berbasis kebutuhan dasar.

Menurut Sandiaga, sektor tersebut bakal bisa cepat bangkit, namun dengan dukungan dari otoritas terkait.

"Kalau menurut saya di sektor konsumsi kemudian kalau dikerucutkan lagi di pangan karena ini akan menjadi suatu sektor yang akan cepat rebound," jelas Sandiaga.

Sebelumnya, Sandiaga sempat mengatakan di masa-masa krisis seperti saat ini, pemerintah Indonesia berada di dalam kondisi yang sulit. Berbagai kebijakan yang diambil bagaikan buah simalakama.

Pasalnya, dengan pemberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) kegiatan sosial ekonomi masyarakat terhenti, yang mengorbankan banyak lapangan kerja serta UMKM.

Baca juga: Sandiaga: Ekonomi Bisa Dinego, Nyawa Rakyat Tak Ada Ruang Perdebatan!

Di sisi lain, jika pemerintah memutuskan untuk melonggarkan PSBB, maka harus berhadapan dengan risiko kondisi kesehatan masyarakat.

Namun demikian, bagi dia dibanding melandaskan pemutusan kebijakan dari data-data perekonomian, pemerintah seharusnya lebih berpegang pada data-data kesehatan.

"Ini memang menjadi buah simalakama bagi para pembuat kebijakan yang sangat strategis, kebijakan publik. Tapi buat saya simpel, semua kebijakan harus berbasis data. Data yang kali ini harus digunakan, yanng menjadi landasan adalah data-data dari tim medis, tenaga kesehatan, dokter, atau ahli yang menyatakan kita sudah bisa melewati masa-masa kritis atau masa-masa puncak sehinga bisa melakukan relaksasi," papar Sandiaga.

Baca juga: Erick Thohir Minta BUMN Berikan Proyek di Bawah Rp 14 Miliar ke UMKM



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X