Tren KPR Syariah yang Semakin Diminati Generasi Milenial

Kompas.com - 31/05/2020, 17:32 WIB
Saat ini di antara pengembang rumah jenis landed house terjadi persaingan tajam. Untuk itu, perlu berbagai upaya dan strategi demi menarik minat konsumen, salah satunya mewujudkan konsep smart home atau rumah berteknologi. Dok PT PP Properti Saat ini di antara pengembang rumah jenis landed house terjadi persaingan tajam. Untuk itu, perlu berbagai upaya dan strategi demi menarik minat konsumen, salah satunya mewujudkan konsep smart home atau rumah berteknologi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kredit kepemilikan rumah (KPR) syariah menawarkan sejumlah keuntungan untuk masyarakat yang ingin mendapatkan rumah impian, sekaligus jadi alternatif lain di luar kredit yang ditawarkan perbankan konvensional.

Praktisi properti Muhammad Arief mengatakan, konsep KPR syariah menawarkan kemudahan dan keadilan berdasarkan prinsip syariah seperti cicilan yang flat karena akad kredit didasarkan atas harga rumah di masa depan.

Dalam konsep syariah, harga dan cicilan sudah ditentukan sejak awal perjanjian. Sehingga cicilan bersifat tetap setiap bulan sampai lunas, di mana baik developer maupun bank syariah sudah menetapkan margin keuntungan saat proses akad (murabahah).

Ini berbeda dengan KPR bank konvensional yang penetapan bunga bersifat mengambang (floating) tergantung kondisi pasar. Sehingga nasabah tidak dipusingkan dengan kenaikan cicilan.

Baca juga: Produk Baru KPR Syariah, Nasabah Bisa Atur Besaran Cicilan Sendiri

"Konsep syariah sangat bagus, sebenarnya bukan berbunga tapi konsepnya lebih kepada sharing, dalam beberapa tahun nilainya berapa," jelas Arief kepada Kompas.com, Minggu (31/5/2020).

Selain itu, bank syariah tidak mengenakan pinalti untuk pelunasan di awal jadi salah satu kelebihan KPR syariah.

Menurut dia, tren KPR syariah terus mengalami kenaikan di Indonesia, terutama dari kalangan muda atau milenial. Kendati demikian, bank syariah sendiri punya pekerjaan rumah agar lebih gencar memberikan edukasi terkait KPR syariah.

"Harus diakui dalam industri syariah, user atau nasabah belum cukup paham apa itu KPR syariah dan apa itu ekonomi syariah," ujar Arief yang juga konsultan arsitektur dan urban desainer di Bandung ini.

Baca juga: Menilik Tren Milenial Pilih KPR Syariah

Sementara itu, Direktur Bisnis Ritel dan Jaringan BNI Syariah, Iwan Abdi mengungkapkan, pihaknya menyediakan KPR syariah dalam program Tunjuk Rumah.

Tunjuk Rumah adalah program yang ditujukan bagi calon nasabah terutama generasi milenial yang ingin mempunyai rumah idaman yang sesuai keinginan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakai Aplikasi Ini, Transfer Uang Antar Bank Bisa Bebas Biaya

Pakai Aplikasi Ini, Transfer Uang Antar Bank Bisa Bebas Biaya

Whats New
Pengiriman Barang E-Commerce Diproyeksi Naik hingga 5 Kali Lipat

Pengiriman Barang E-Commerce Diproyeksi Naik hingga 5 Kali Lipat

Whats New
Adhi Commuter Properti Akan Terbitkan Obligasi Senilai Rp 500 Miliar

Adhi Commuter Properti Akan Terbitkan Obligasi Senilai Rp 500 Miliar

Whats New
[TREN LOVE KOMPASIANA] Pria Cuek Lebih Menarik Wanita | Alasan Wanita Lebih Memilih untuk Menikahi Pria Lebih Tua

[TREN LOVE KOMPASIANA] Pria Cuek Lebih Menarik Wanita | Alasan Wanita Lebih Memilih untuk Menikahi Pria Lebih Tua

Rilis
Coca-Cola Amatil Indonesia Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Senilai Rp 556,2 Miliar

Coca-Cola Amatil Indonesia Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Senilai Rp 556,2 Miliar

Whats New
BPS: Upah Riil Buruh Tani Naik tetapi Upah Buruh Bangunan Turun

BPS: Upah Riil Buruh Tani Naik tetapi Upah Buruh Bangunan Turun

Whats New
BCA Bakal Luncurkan E-commerce Khusus Produk UMKM Lokal

BCA Bakal Luncurkan E-commerce Khusus Produk UMKM Lokal

Whats New
Sandiaga: Ini Alasan Mengapa Saya Mendorong agar Event Segera Dibuka...

Sandiaga: Ini Alasan Mengapa Saya Mendorong agar Event Segera Dibuka...

Whats New
Menhub Sarankan Maskapai Bangun Bisnis di Luar Sektor Penerbangan, Ini Alasannya

Menhub Sarankan Maskapai Bangun Bisnis di Luar Sektor Penerbangan, Ini Alasannya

Whats New
Hasil Riset Jenius Sebut Penggunaan ATM Turun Selama Pandemi

Hasil Riset Jenius Sebut Penggunaan ATM Turun Selama Pandemi

Whats New
IHSG Berhasil Bangkit, Rupiah Masih Lesu

IHSG Berhasil Bangkit, Rupiah Masih Lesu

Whats New
Grab Caplok 4 Persen Saham Emtek, OVO dan DANA Bakal Merger?

Grab Caplok 4 Persen Saham Emtek, OVO dan DANA Bakal Merger?

Whats New
KKP Tangkap 72 Kapal Illegal Fishing dalam 100 Hari Kerja Menteri Trenggono

KKP Tangkap 72 Kapal Illegal Fishing dalam 100 Hari Kerja Menteri Trenggono

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Worklife Balance: dari Menghabiskan Waktu hingga Mengendalikan Emosi di Tempat Kerja

[KURASI KOMPASIANA] Worklife Balance: dari Menghabiskan Waktu hingga Mengendalikan Emosi di Tempat Kerja

Rilis
Harga Dogecoin Meroket 85 Persen Dalam Sehari

Harga Dogecoin Meroket 85 Persen Dalam Sehari

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X