Terartai, Upaya Mengangkat Karya Anak Berkebutuhan Khusus

Kompas.com - 01/06/2020, 12:12 WIB
Scarf Terartai yang didesain oleh anak-anak berkebutuhan khusus Kyriakon Special School and Therapy Center. Dok. TerartaiScarf Terartai yang didesain oleh anak-anak berkebutuhan khusus Kyriakon Special School and Therapy Center.

JAKARTA, KOMPAS.com - Terinspirasi saat menjadi sukarelawan di Sekolah Luar Biasa, Amanda Maringka (28) mendirikan Terartai. Bisnis sosial ini menjual scarf dengan desainer anak berkebutuhan khusus.

Bisnis sosial ini bermula saat wanita lulusan Bentley University ini mengambil unpaid leave (cuti tanpa dibayar) selama 3 bulan di awal 2019.

Momen itu dia gunakan untuk mengeksplorasi hobinya di bidang seni sekaligus melakukan volunteer di salah satu SLB, Kyriakon Special School and Therapy Center.

Kelas seni tiap hari Sabtu itu rupanya disambut baik oleh guru, orang tua, hingga anak berkebutuhan khusus di sekolah. Meski saat itu belum mempunyai pengalaman mengajar anak berkebutuhan khusus, Amanda pun beberapa kali membuat kelas seni serupa.

Baca juga: Bermodal Rp 300.000 Pebisnis Strawberry Beku Raup Omzet Rp 2 Juta Per Hari

Karya seni (artwork) hasil praktik di kelas kerap kali berujung menumpuk tak terpakai. Sayang rasanya karya seni hanya dipajang hingga lusuh, Amanda bertekad mencetaknya menjadi scarf warna-warni.

"Aku terpikir bikin jadi scarf lebih mudah, kalau baju harus mengerti pola dan lain-lain. Aku print. Lagipula waktu itu belum quit kerja," kata Amanda kepada Kompas.com, Minggu (31/5/2020).

Amanda mengakui, bisnis sosial seperti yang dilakoninya memang tricky dan susah-susah gampang. Di sisi lain, margin beberapa bisnis sosial memang tak setinggi bisnis lainnya.

Ada komitmen yang harus dia pegang dalam setiap keputusan, tak lain memperhitungkan kehidupan para artisnya.

Namun tekad bisnis yang sudah tertanam sejak di bangku kuliah dan ingin memberdayakan anak-anak berkebutuhan khusus, jauh lebih besar.

"Aku memberanikan diri untuk ambil unpaid leave buat tes. Ternyata suka dan direspons dengan baik, potensinya ada, dan passion about it. Jadi kenapa enggak?" ujarnya.

Baca juga: Cara Jitu Dongkrak Omzet Bisnis yang Terjun Bebas Akibat Corona

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X